4.06.2017

Traveling : 1 Hari Transit di Kuala Lumpur

Melanjutkan cerita Autumn di Korea November 2016 kemarin, semoga belum banyak yang lupa yaa. Traveling kami kali ini menggunakan Air Asia, maskapai sahabat para backpacker dikala promo, iya klo gak promo mahal juga koq hehe. Penerbangan ke Korea dengan Air Asia berarti kami harus transit ke Kuala Lumpur untuk tukar pesawat dengan yang lebih besar yaitu Air Asia X. Ada yang bilang transit melelahkan, tapi ini justru bermaanfaat banget, karena sebagian besar dari kami belum pernah ke Malaysia, jadilah kami sengaja beli tiket keberangkatan terpisah :

Denpasar - Kuala Lumpur  Jumat  4 November 2016 19.45 
Kuala Lumpur - Busan       Minggu 6 November 2016 01.15 (dini hari)

So kami punya waktu seharian nih buat explore KL di tanggal 5 November-nya. Yippy!! Sebelumnya kenalan dulu yuk sama travelmate saya kali ini. Semuanya agak-agak absurt dan penuh ke-halu-an *include me*. Ada saya, Mbo Gung dan Yeyek yang dari Bali. Kemudian Arin, Utin, dan adiknya Febie dari Jakarta. Kami semua berkumpul di Kuala Lumpur untuk memulai our unexpected journey.

Travelmate kali ini. Salam kenal ^^

Jum'at 4 November 2016 
Hari H yang ditungguin berbulan-bulan akhirnya datang juga!!! OMG I'm super excited! Tapi hari ini saya masih kerja, iyaa gak mau rugi banget klo ambil cuti, lagi pula gak boleh cuti lama-lama kan. Dan kerjaan ya Allah banyak banget mau ditinggal liburan ini. Packing apa kabar? Belom kelar dong hahaha, udah sebagian besar, tapi masih ada yang belum masuk koper. Sambil berusaha menyelesaikan kerjaan padahal otak udah gak ada di kantor, udah melayang ngebayangin liburan saya seminggu ke depan >_<.

Jam 5 saya ijin pulang kantor lebih cepat, untung saja rumah-kantor deket 20 menitan aja. Sampai di rumah, ibu dan kakak udah senewen takut saya ketinggalan pesawat *iih mereka care banget yah*. Lanjut packing finish, gak pake mandi lagi dan ganti baju hahaha *dini banget*, jam 6 saya pun ready buat jalan. Dan berangkatlah rombongan keluarga anterin saya yang mau ke Korea. Hihiy


Serombongan anter ke bandara

Sampai di bandara ternyata Yeyek dan Mbo Gung juga sudah di bandara, lengkap dengan koper guede-guedenya muahahaha. Pamit-pamit dan langsung masuk ke bandara untuk check in, Alhamdulillah antriannya slow. Tapi pas check in dan timbang bagasi, drama pun dimulai. Drama bagasi kurang, what?


Ready to go!!

Jadi saya baru tau ternyata klo beda kode booking, total bagasi gak bisa digabung. Jadi Yeyek dan Mbo Gung itu pesan tiket duluan, saya belakangan. Dan pemesanan bagasi di split 20 Kg di Yeyek, 20 kg di saya. Pikir saya 3 koper, 20 + 20 = 40 kg cukup doong. Ternyataa gak bisa digabung gtu karena beda kode booking. Untung mba AA nya baik, jadi 2 koper harus 20 kg, dan 1 koper 20 kg, so di depan counter check in itu kita buka koper dan pindahin barang-barang di dalem koper supaya sesuai ketentuan. Untuuung aja lagi sepi, itu aja udah malu onderdil keliatan *demi gak nambah bayar bagasi yak*. And we did it, drama check in selesai.


Bandara International Ngurah Rai malam itu. Rameeek

Minuman beli di dalem bandara, yg harganya sama ama versi galon


Siap di cap lagi yaa

Keliling bandara sebentar menunggu waktu flight. Beli air mineral di bandara mayan banget yaa harganya, hampir setara harga segalon. Akhirnya boarding time!! Berhubung saya parno ama penerbangan jadi diusahakan tidur aja di pesawat. Sekitar 2.5 jam pesawat mendarat dengan selamat di Bandara KLIA 2, Alhamdulillah. Lewat imigrasi lancar, trus ambil bagasi, ketemu Febie yang penerbangan Jakarta - KL nya lebih dulu. 

Berhubung kami belum tukar Ringgit, kami ke ATM center dulu. Coba-coba tes ATM, beberapa ATM ada yang gagal, dan ternyata berhasil tarik tunai di RHB ATM. Rate nya gimana? Kartu debit yang saya gunakan dari Permata Bank, agak lebih mahal sih, mungkin kena biaya admin juga, but yasudah lah. Lanjut ke Tune Hotel, penginapan kita malam ini. Tapi sebelum ke Tune, bungkus Subway dulu buat dinner. Yeaay bisa ngerasain Subway!! Hahaha


Subway di KLIA2 💛💛

Lanjut ke Tune, tanya-tanya petugas bandara di KLIA, tapi malah muter-muter jadinya. Sebenernya dekat koq, lewat tunnel khusus menyambung dari Bandara ke Tune Hotel. Sampai hotel kami langsung check in, malam itu cukup ramai orang2 yang check in, jadilah kami mendapat 3 kunci kamar yang lokasinya berjauh-jauhan. Kamar Tune Hotel saya gak terlalu besar, minimalis tapi pas, bersih, dingin, nyaman dan modern. Lengkap dengan kamar mandi, washtafel, hair dryer, air hangat, tv flat, kasur empuk. Alhamdulillah yaa, udah dapet promo, bagus pula. Saya langsung mandi + sholat, karena dari Bali udah gak mandi kan, ditambah keringetan bongkar2 koper di bandara haha.


My Room at Tune Hotel KLIA2
Minimalis tapi nyaman dan cukup lengkap

Gak lama Utin dan Arin juga sampai di hotel. Temu kangen dulu ama 2 orang ini. Saya sekamar dengan Arin, kita lanjut makan Subway, ngobrol-ngobrol bentar dan tidur. Ready buat jelajah Kuala Lumpur besok. Yaay!!


Sabtu 5 November 2016


Cuaca lagi mendung-mendung adem. Enak deh

Good morning KL ^_^. Cuaca mendung-mendung gerimis. Subuh + Mandi, langsung siap-siap dan packing koper. Koper dititip di Hotel, 1 kopernya kena 5 MYR. Perjalanan pagi ini kami awali dengan cari sarapan. Pilihan kami Potato Wedges-nya KFC yang diatasnya pake keju melted. Super endeeuuus.


Bye our room


KFC KLIA2

Tujuan pertama kita adalah Batu Cave, yang ternyata jauh banget yaa. Dari Bandara kita ke KL Central pake KLIA Transit, bukan yang KLIA Express. Kenapa? Karena lebih murah doong. Jadi :
  • KLIA Express itu direct dari KLIA2 - KL Central, lebih cepat pastinya, tapi lebih mahal
  • KLIA Transit itu kita pindah-pindah kereta, turun di halte A, ganti kereta ke halte B, sampai KL Center. Memang makan waktu sih tapi lumayan menghemat

Pertama kami ke loket beli tiket KLIA transit, kami pilih tujuan ke Salak Tinggi. Menunggu sebentar dan gak lama kemudian kereta datang. Didalam kereta yang sepi kami pun mulai foto-foto narsis. Haha


Mumpung kereta masih sepi yaah


Again, hahaha

Sampai di Salak Tinggi, kami keluar dan ke loket lagi beli tiket KLIA Transit ke KL Central. Ternyata lama bangeet nunggu kereta ke KL Central ini. Ada kayaknya 1 jam lebih. Untung stasiunnya sepi, jadi bisa belajar pake kamera, alias belajar foto-foto. Dan ini hasil oprek-oprek kamera baru.


I love this pict
thanks arin yg jepretin


Model ala kadarnya..hahaha
Yang mau tanya kameranya apa, ini Canon EOS M3

Nyobain selfie pake kamera Canon EOS M3

Sneakers is the best friend

Sampai di KL Central beli tiket KTM untuk ke Batu Cave di loket, one way aja. Disini nunggu kereta juga lumayan lama, sekitar 30 menitan. Sambil menunggu kita menelan perbekalan. Biar gak oleng yaa hehe.


Ndeprok di pinggiran relnunggu kereta
Sambil menelan perbekalan

Akhirnyaa sampai di Batu Cave. Masuknya gratis koq. Tapi hati-hati sama barang bawaan yaa, soalnya di sini banyak monyet berkeliaran bebas, klo keliatan bawa makanan suka direbut >_<. Berada di Batu Cave ini kayak gak lagi di Malaysia deh, tapi India. Kuil-kuilnya itu berasa liat kuil-kuil di film India. Daya tarik lainnya adalah tebing-tebing tinggi dengan pepohonan rimbun diatasnya yang indah, sebenernya kalo mau naik tangga ke Goa diatasnya sih bisa. Tapi liat tingginya dan banyaknya anak tangga, saya memilih menghemat tenaga aja hihi. Sayangnya patung Dewa Murugan saat itu sedang renovasi, jadinya kurang cling deh difoto. Tapi saat ini sudah beres koq renovasinya. 


Batu Cave menjulang tinggi

Salah satu kuil disini
Berasa lagi di India kan? *Abaang Arnav Singh Raizada where r u* 💖💖

Patung Dewa Murugan yang sedang maintenance

Pardon me for blur picture 
Batu Cave dan Patung Dewa Murugan ✅


Pohonnya cantik


Plis fokus ke kelapanya aja yaa hihi

Puas berfoto-foto disini, tergiur sama kelapa muda segar yang di belah di depan mata, harganya pun 5 RM sahaja, kami beli 3 buah yang di share masing-masih berdua. Alhamdulillah seger, rasanya sama sih ama kelapa di Indonesia, tapi sensasi dinikmati di kota berbeda bikin rasanya ikutan beda *halah*. Perjalanan pun dilanjutkan, awalnya di Itinerary sih mau jalan-jalan di sekitar Bukit Bintang, tapi karena banyak makan waktu dijalan dan hari sudah semakin sore jadi kami putuskan langsung ke Twin Tower Petronas. Dari Batu Cave, kembali ke KL Central dengan KTM, kali ini tidak perlu menunggu lama keretapun datang.

Dari KL Central kita naik monorail ke Bukit Bintang. Sampai di Bukit Bintang lanjut berjalan kaki kurang lebih 10 menit ke halte Bus GO KL, free bus yang berkeliling seputaran Kuala Lumpur. Ada 4 Warna Jalur yang dilalui, yaitu hijau, biru, merah, dan ungu. Dan untuk ke Twin Tower Petronas menggunakan Bus GoKL di Jalur Hijau. Setelah menunggu cukup lama sambil ditemani gerimis, busnya datang juga alhamdulillah. Busnya tidak berwarna hijau, tapi cek tampilan di LEDnya deh, ada tulisannya Greenline. Dan para penumpang yang sudah cukup lama menunggu berbondong-bondong masuk ke dalam bus. Harus gesit biar kebagian.

Karena tidak kebagian kursi kami pun berdiri. Busnya modern, bagus, mulus, dingin, bersih dan terawat. Tidak terlalu banyak kursi memang di dalamnya. Tapi berdiri pun lumayan lah. Sekitar 20 menitan bus sampai di halte KLCC, halte terdekat ke Petronas Twin Tower. Kami pun turun dan langsung masuk Mall terdekat, karena perut udah krucuk-krucuk minta diisi. Lupa nama Mallnya, pokoknya yang depannya ada HnM, dan ada Sephora ^_^.

Setelah keliling di dalam dan mencari makanan yang kira-kira mengenyangkan dan cukup terjangkau, kami memilih makan di Warisan Nasi Kukus Ayam Goreng Berempah. Panjangnya nama restorannya yah, dan saya memilih makan Mee Kuah Ketam. Untuk rasa lumayan, kuah ketamnya gak amis, tapi untuk bumbu kurang berani. 


Nunggu pesanan makanan dateng
Biarpun laper, dimana ada kamera, langsung siap senyum


Mee Kuah Ketam pesanan saya
Rasanya lumayan, masih masuk selera saya, tapi menurut saya bumbunya kurang nendang

Setelah kenyang kami lanjut mencari surau/mushola, sempet ada kejadian lucu Utin salah jalan sampe hampir nabrak tembok yang bikin saya dan Arin yang menyaksikannya sampe ketawa ngakak, puas banget. Langsung diliat sinis sama penjaga karena berisik ketawa. Duh maaf yaa.

Keliling mall sebentar dan ternyata ada Daiso! Ngider deh ngeliat printilan-printilan lucu khas Daiso. Ada sarung tangan hangat juga, beli deh lumayan sapa tau di Korea dingin. *eh ternyata aslik freezing. Harusnya beli yang bahan kulit 😢.*

Sempet mampir ke Cotton On, si Arin mau beli sunglasses buat jalan di Korea katanya. Temen saya yang satu ini emang serba polosan deh ke Korea, katanya sengaja bawa barang dikit, biar beli di Korea/KL aja. Luar biasa yaa. Tapi idenya ternyata oke banget, terbukti saya dan ke 4 temen lainnya tergoda beli kacamata juga buahahaha. 


Cakeep.. Bungkus??

Okay hari mulai sore langsung ke KLCC, ketemu Icon Malaysia yang sudah saya kenal dari SD. Kalo Indonesia dikenal dengan Monasnya, Singapore dengan Merlionnya, dan Malaysia dengan Menara Kembar Petronas. Alhamdulillah 5 November 2016 saya sampai di tempat tersebut. Menara Kembar Petronas!! Terlihat gagah, megah dan mengkilat. Dan mulailah kami mencari lokasi strategis untuk mengambil foto, dan sambil yoga. Yes buat ambil foto yang keliatan menaranya sampai ujung saya berasa berpose yoga, tahan perut setengah tidur. Hahaha demi foto cantik paripurnaa. *kemudian pinggang kram*


Menara Kembar Petronas, gagah luar biasa

Disaat malam hari dan lampu-lampu menyala dengan cantiknya


Menara Kembar Petronas Kuala Lumpur ✅

Hari sudah makin gelap, dan kami harus kembali ke Bandara, bersiap-siap untuk next long flight ke Korea. Dengan menggunakan bus yang sama, dan jalur yang sama seperti saat berangkat. 

KLCC (Menara Petronas) --> Bus GoKL --> Bukit Bintang
Bukit Bintang --> Monorail --> KL Central

KL Central --> KL Transit --> Putrajaya --> KLIA Transit --> KLIA2

Kami langsung menuju Tune Hotel, untuk ambil koper yang kami titipkan. Lanjut geret koper beli bekal untuk penerbangan 7 jam, gak pake mikir langsung ke Subway, huaaa nulisnya baper nih kangen Subway lagi. Setelah itu langsung masuk bandara antri check-in dan Imigrasi. Okay check in dan imigrasi udah beres, amaaan. Syukurnya di area ruang tunggu KLIA2 ini ada Toilet dengan shower loh, jadi kami bisa bersih-bersih badan setelah keliling KL seharian, bisa bobok nyaman deh di pesawat. Tapi inget ya jam 10 malam *cmiiw* toilet dengan shower ini ditutup. 

Badan sudah segar, kami langsung menuju gate penerbangan. Gak terasa terdengar panggilan di pengeras suara, waktunya masuk pesawat. Bismillah, Koreaaa kita dataaang!!

Ready to sleeping face
7 hours long flight to Busan

Berikut pengeluaran saya kurang lebih untuk transit 1 hari di KL ini, gak termasuk belanjaan pribadi yaa :




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...