12.27.2016

Traveling : Day 6, Last Day In Hongkong

Last day in Hongkong!! Sediiih, maunya sih bisa lebih lama lagi, tapi bekel udah tipis. Berhubung penerbangan siang sekitar jam 15.45 jadi paginya bisa mampir2 belanja deh deket2 penginapan aja. Tapi sebelum pergi, kita packing2 dulu sekalian check-out, berangkat 1 koper longgar, pulang jadi 2 koper full. Khilaf maak. Setelah check-out, koper masih kita titip di guesthouse, tenang aja titip koper gratis koq, karena agak pegel klo jalan2 dengan geret2 koper yaak *kibas hijab*


Packing2 ^o^



Tasnya beranak pinak ^_^

Checkout beres, koper aman, lets go. Tujuan awalnya mw ke Zara yang lokasinya tinggal lurus dr guesthouse, lewat Haiphong Road ke Canton Road.  Kenapa ke Zara? Karena udah bosen ke Burberry ama LV *getok*. Gak ding karena belum nemu Zara selama di Hongkong, dan masih penasaran mana sih yg kata orang belanja barang branded di Hongkong itu murah *dih branded banget din?*

Nah tepat di seberang H&M ada Mall besar yang saya udah lupa namanya, disitulah lokasinya. Tapi ternyata kita kepagian, dan toko2nya belum pada buka. Jadilah kita masuk ke supermarket, klo supermarket bukanya lebih pagi koq. Niat hati beli jajanan buat oleh-oleh, ya namanya pun orang Indonesia yaa, walaupun gak banyak tetep laah beli oleh-oleh. Tapi ceki-ceki harga, umm supermarket dalem Mall, harganya gak merakyat bener. Hihi

Okelah balik lagi nungguin si Zara buka, untung depannya ada kursi-kursi Mall. Tenang kita gak ngemper koq. Hahaha. Duduk-duduk sambil makan cemilan sambil youtube-an. Waktu Zara buka, antiklimaks bok, diskon gak banyak, harga masih sama aja ama di Indonesia *kekep dompet*. Tapi Yeyek dapet jaket cakep dengan harga masuk akal buat oleh2 Bapak. Cuss bungkus.

Lanjut kita keluar Mall dan ternyata H&M sebrang tokonya gede juga. Masuk yuk cuss. Liat-liat dan diskon lumayan lho. Okee menyerah dengan bawa tentengan tas yg harganya masuk akal. Truus misi mencari oleh-oleh makanan berlanjut ke Supermarket samping Guesthouse. Sempet drama si Yeyek waktu pembayaran, si mba kasir gak ngerti bahasa Inggris, dan kita pun lebih gak bisa bahasa lokal. Bersyukur alhamdulillah ada Bapak baik hati yang bantu kita, translate dan bahkan kasi pinjem kartu membernya. Makasi pak, semoga rejeki makin banyak 😊.

Habis dari Supermarket, mampir bentar ke 7/11 abisin receh sekalian top up buat naik bis ke Bandara, trus lanjut ke KFC yg deket dari Guesthouse, mau beli Egg Tart khas Macau. Iyaa gak usah beli dari Macau, di KFC juga ada, lebih murah lagi dan resiko basi lebih kecil. Egg tart done, cuss langsung buru-buru balik ke Guest House, packing makanan dan cuss langsung keluar nyebrang cari Bus menuju Bandara. Bus No. 21 yaa, syukurlah langsung dapet busnya, taroh koper di lantai 1, lagi2 bersyukur banget alhamdulillah, koper kita yg geday dan berat itu dibantuin taro di tempat koper sama bapak2, trus si bapak langsung naik gtu aja. Wuaah makasi banyaak. 

Say goodbye to our guesthouse
Ini di pintu masuk ke Golden Crown Court Building


Di dalam bus ke Bandara

Jam 12 kita udah duduk manis di Bus, perjalanan kurang lebih memakan waktu 1 jam. Jadi perkiraan sampe jam 1 di Bandara. Masih ada waktu 2 jam sebelum boarding. Tapi sampe bandara jeng jeng jeng, antrian check in Garuda puanjaaang. Nah loh. Langsung atur strategi, Utin tuker Octopus dan cairin deposit, saya dan Yeyek antri buat check in.

Udah satu jam berlalu dan masih jauh aja dong kita dari counter check in. Makin deg2an. Tiap orang/rombongan yg check in makan waktu lama. Dan ternyata usut punya usut, saya gak tau ada problem apa di Maskapai, tapi yang jelas penerbangan Garuda HK-DPS mau dituker ke Hongkong Airline, kata mba-mba TKI sebelah. Okay mari kita tunggu penjelasan langsung dari pihak Garuda di Hongkong.

Waktu boarding udah makin deket, makin worry dong saya dan Yeyek. Klo Utin sih masih lebih lama boarding-nya. Akhirnya petugasnya dahuluin penumpang HK-DPS. Jadiii penerbangan HK-DPS kursinya full *what?*, dan kita ditawarin ke Hongkong Airline dengan kompensasi 2000 HKD, tapi penerbangan malem jam 21.00 *what??*. Okay kompensasinya emang menggiurkan, tapi lucu banget gimana ceritanya kita punya tiket Garuda tapi kursi full. And penerbangan jam 9 malem, kasian kedua ortu saya dan Yeyek yang harus jemput jam 2/3 dini hari, mana Yeyek juga harus kerja keesokan paginya. Oh please, saya jadi jengkel dong dan nuntut karena kami punya tiket Garuda, so brarti kami punya jatah kursi di pesawat kan? Satu pertanyaan terakhir dari petugas yang masih saya inget, intinya "So you not working or return to HK?" "No we working in Indonesia, just holiday to HK", then done we got our seat, tapi duduk terpisah, 1 di ekonomi, 1 di bisnis. Ok lah kompensasi yang bagus.

Drama sudah selesai? Oh tentu tidak. Waktu boarding tinggal sekitar 10-15 menit lagi saat itu klo gak salah. OMG gak mau dong ketinggalan pesawat, kita pun lari-larian ke Imigrasi *asli lari beneran*. Antri lagii, tapi untung gak parah. Selesai dari Imigrasi masih sekitar gak sampe semenit lagi sebelum waktu boarding. Lanjut lari lagi dan jeng jeng jeng ternyata ke gate kita itu harus pake shuttle bus, karena beda building. Dan itu kita ganti shuttle lebih dari sekali *tepok jidat, jidat Lee Min Ho*. Menuju ke tiap shuttle bus pun gak keluar shuttle langsung ketemu shuttle lainnya, tapii pake lari2 lagi naik/turun lift. Dan finally sampe di Gate kita dan saat itu penumpang lagi antri keluar Gate mau masuk pesawat. Fiuuuh alhamdulillaah.

Okaay rencana mau belanja pake duit sisa penukaran Octopus pun batal. Yang penting bersyukur banget gak ketinggalan pesawat. Trakhir sebelum masuk pesawat saya baru sadar klo tiket saya yang Bisnis, *dengan Sky Priority dicoret pada tiket haha*. Yaaay pernah juga seumur-umur ngerasain Bussiness Class Garuda dengan kursi otomatis yang bisa dilurusin dijadiin kasur. Duh maaf norak yaa, maklum pengalaman pertama naik pesawat Bussiness Class. Salutnya walaupun Sky Priority dicoret, tapi saya diperlakukan sama dengan Kelas Bisnis lainnya, tanpa perbedaan. Kecuali pilihan welcome drink, yang lain nge-Wine, saya nge-Jus. 

FYI saya termasuk orang yang parno terbang, mau yang deket or jauh, lama or sebentar pasti selalu was-was, panik, pusing, mual, keringet dingin pas take off, dan terutama pas landing. Harus yang merem, pura2 tidur, sambil sugesti diri sendiri dengan kata2 positif. Iyes thats me. Tapi kali ini saya merasa 5 jam lebih saya diudara aman dan nyaman banget, berasa lagi di darat naik bus malam, bukan di langit.

Apa aja yang saya dapatkan di Business Class Garuda Indonesia? Pas baru duduk dikasi Pouch Garuda yang berisi Lipbalm, Lotion, dan EDT dari Loccitane, slipper, penutup mata, sisir lipat, sikat gigi, odol. Lalu waslap basah dan hangat yang saya bingung buat apa, sepertinya buat lap2 tangan *hasil lirik kanan-kiri*. Lalu welcome drink Juice. Bantal dan selimut. Kursi yang tinggal pencet bisa berubah bentuk jadi kasur. TV yang bisa dikeluar masukkan dari kursi. Trus snack/appetizer yang beberapa rasanya ajaib buat saya *maklum lidah ndeso*. Dan makanan utama, saya pilih steak daging, belakangan saya nyesel mending pilih ayam or ikan drpd daging deh. Dan jus sepuasnya tiap haus, mantep kan?


Ini ibu yg duduk di sebelah, saya lupa namanya
Tapi inget beliau dr Rusia, mw ke Bali buat family meetup

Kerjaannya bobok selimutan sambil nnton TV

Ini snack-nya, atau appetizer kali ya? Telen aja
Yg di bawah itu sashimi humm rasanya ajaib menurut saya >_<

Main Course, cantik yaa
Tapi lain kali saya bakal milih ayam aja 

Okaay sekian cerita telat tentang trip ke Hongkong 21-26 September 2015. Iyeess udah tahun lalu, jadi mohon maaf klo ada beberapa detail yang saya lupa. But diingetin ama catatan pengeluaran, foto-foto, dan blog temen saya UtinAlhamdulillah akhirnya bisa menyelesaikan travel series ini. Thanks Hongkong, what a fun trip ^o^, semoga next ada rejeki lagi bisa main ke Disneyland Hongkong yaa. See u on the next travel series, follower Instagram saya pasti tau 😉 *diih situ famous din?* hahaha.

Oh iyaa belakangan Yeyek cerita klo seat Garuda jadi full, karena penumpang SQ dipindahin ke Garuda. Humm..


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...