9.09.2016

Traveling : Day 4, Backpacking Ke Hongkong, Macau, dan Shenzhen (Causeway Bay, The Peak Tram, Sky Terrace)



24 September 2015
Hari ini adalah Hari Raya Idul Adha, dan ini adalah kali pertama saya Idul Adha di negara orang. Berhubung saya aja yang Sholat Ied, jadi pagi2 udah harus mandi dan siap2 ke Mesjid Kowloon. Masjid Kowloon ini terletak deket banget ama Golden Crown Court Building. Tepatnya keluar gedung tinggal nyebrang doang. Alhamdulillah 

Masjid Kowloon


Masjid Kowloon, tinggal nyebrang n jalan dikit dari Guest House

Pagi itu Masjid sudah rame, banyak orang Indonesia yang sepertinya TKI, trus banyak juga orang-orang keturunan India, Pakistan, Arab *mereka terlihat mirip*, trus ada juga traveler seperti saya. Sholat Iednya juga sedikit berbeda, walaupun bacaannya sama aja sih. Kalo di Indonesia rakaat pertama 7 takbir, dan rakaat kedua 5 takbir, kalo kemaren agak lain, tapi udah lupa bedanya dimana ^^. Imamnya sepertinya keturunan India, bahasa untuk ceramahnya pun bahasa India. Hehe 😁


Siap2 sebelum sholat ied, rame alhamdulillah

Berhubung gak paham, jadi saya memilih ngobrol dengan mba sebelah saya yang ternyata sudah 6 tahun jadi TKI di Hongkong. Dari raut wajahnya bisa saya kira mba ini udah menikmati bekerja di Hongkong, terlihat ceria dan happy. Dia bercerita kalo tuannya baik, suka memberi, dapet jatah libur juga. Kayaknya dia bekerja di rumah sakit deh, soalnya dia cerita kadang memandikan orang tua jompo gitu. Sehabis Sholat Ied si mba akan ke rumah temannya orang keturunan India/Pakistan, mau masak-masak dan makan, sepertinya seru yaa.

Beda lagi dengan mba kedua yang saya ajak ngobrol, baru beberapa bulan kerja di Hongkong, jadi masih terkendala bahasa. Mbanya nangis lho waktu sholat Ied 😢, terlihat masih berat sepertinya jauh dari kampung halaman di Jawa Barat. Dia juga gak dapet kamar, kerja di bagian laundry sepertinya, dan gak boleh pegang HP selama bekerja. Jadi dia baru bisa menghubungi keluarga sekitar pukul 2 malam keatas. Mba pertama dan kedua baru ketemu dan kenal disini karena sebelahan waktu Sholat Ied. Akhirnya karena gak ada kegiatan dia diajak mba pertama deh ikut masak2 di rumah temannya. Semoga sesama TKI bisa saling menguatkan dan berjuang untuk mencari nafkah untuk keluarga yaa.


Foto ama kedua mba tersebut,
Semangat mba di rantau ya!!

Setelah Sholat, rame pada salam2an, foto2, seneng aja liatnya

Ketemu adik lucu ini, pemalu tapi, diajak foto malah nunduk
Fotonya udah minta izin ama ibunya koq
Depan Masjid Kowloon Hongkong
Masjid besar di daerah Kowloon

Selesai Sholat Ied saya bergabung dengan kedua teman saya, kami mampir foto-foto di Kowloon Park, taman belakang Masjid. Suasananya asri, banyak orang-orang lari berolah-raga disana. Beberapa saya lihat TKW yang menggelar tiker untuk makan bareng sesama TKI.


Cahaya di foto ini bikin fotonya unik dan cantik yaa

Yeyek dan tas kesayangan

Mau pilih satu foto buat dipajang di blog, bingung pilih yg mana
akhirnya dipajang semua aja *absurt hahaha*

Credit pict by utin

Avenue Of The Stars

Lanjut jalan ke Avenue Of The Stars yang lokasinya dari Guest House tidak terlalu jauh. Sebenernya waktu nyasar pas cari pelabuhan ke Macau udah ngelewatin sih, tapi cuma sekilas aja karena ngejar biar gak kesiangan ke Macau. Jadi sekarang dipuasin foto-foto deh *niatnya*, tapi ternyata cuaca kelewat cerah siang itu alias super hot. Alhamdulillah kami bawa payung, jadi bisa sembunyi di bawah payung biar gak kena teriknya matahari Hongkong di bulan September.


Hongkong Museum Of Art

Avenue Of The Stars
Iconic place

cakep yaa backgroundnya
alhamdulillah cerah


Helow Hongkong


Ngumpet di balik payung, Hongkong super hot

Udah gak tahan ama panasnya matahari yang berasa ada 2 saking panasnya, haha, plus perut udah krucuk2 laper, kami pun lanjut menuju destinasi selanjutnya. Ke Masjid lagi, tapi di Hongkong Island. Rajin yak main ke Masjid terus hari ini, padahal mau ke kantin Masjid Ammar yang terkenal banget di antara para traveler muslim, karena disini menyediakan menu Chinesse Food Halal. Yayayay

Ammar Mosque & Islamic Centre Canteen

Islamic Centre Canteen ini beralamat di lantai 5, Masjid Ammar & Osman Ramju Sadick Islamic Centre, 40 Oi Kwan Road, Wanchai. Untuk menuju kesana kami naik MTR dari stasiun Tsim Sha Tsui - Admiralty/Central - Wanchai (Exit 3).  Dari Exit 3 naik Trem, kereta tua unik yang jalurnya di tengah jalan, dan berhenti di 3E O’Brien RoadTrus petunjuk arah selanjutnya kami mengandalkan Google Maps dan blog pichunotes (lengkap banget pake gambar juga). Sampailah kami di Masjid Ammar. Langsung ke Lantai 5.



Masjid Ammar and Osman Ramju Sadick Islamic Centre
Kantin di lantai 5 yaa

Karena Idul Adha udah worry aja bakalan tutup kantinnya, ternyata justru rame banget lho, banyak keluarga yang makan bareng, tapi tenang aja kursinya lumayan banyak. Disini asli khilaf pesen makannya, soalnya kemaren gak ketemu makanan halal yang nasi gini, padahal porsinya banyak lho, dimsumnya juga besar-besar dan enyaaak. Duuh mupeng lagi klo liat fotonya.


Khilaf mesen aneka dimsum
Udah gendut2, harganya lumayan murah, halal pula

Nasi Ayam Asam Manis, ini enak

Nasi Sapi Cah Caisim, kurang berasa bumbunya

Pangsit nih kayaknya

Nyam nyam, perut kenyang, senyum pun mengembang ^^
Perut juga mengembang hahaha


Perut udah full tank alhamdulillah, siap jalan lagi. Sekarang mau ke kawasan Causeway Bay. Mau ngemall ceritanya, ama ke Victoria Park. Tapi sebelumnya tuker duit dulu, bekel udah menipis gara2 khilaf di Shenzen hehe. 


Causeway Bay



Kami kembali ke jalan besar dan naik Trem lagi. Liat jalur biar gak salah arah, ambil yang ke arah Causeway Bay. Kawasan Causeway Bay adalah pusat mall perbelanjaan di Hongkong, yang mau cari barang branded disini tempatnya. Tapi klo barang branded yang katanya lebih murah dari Indonesia saya sih gak nemu, tetep aja mahal, soalnya rupiah lagi melemah saat itu, dan saya bukan tipe branded minded. 

Naik Trem, transportasi yang unik

Kedubes RI di Hongkong, BNI sebrangnya persis

Sebelum ngiderin mall-mall di Hongkong, kami menuju BNI dulu yang lokasinya sebrang Kedubes RI. Mau ambil duit HKD pake atm BNI. Dan saya sangat tidak menyarankan ini, soalnya rate-nya gak bagus. Lebih baik tukar di Candra Money Changer yang belakangan saya tau ada di sebelah kantor BNI. Atau tuker di Indo Market.

Jalan lurus dari kantor BNI, trus belok kiri ada Indo Market. Semacam midi market yang menjual barang-barang dari Indonesia. Disini kami belanja pop mie *again* buat stok, air mineral karena disini lebih murah, dan teh pucuk harum. Trus di dalam Indo Market juga ada penukaran uang yang rate rupiah ke HKD nya bagus banget, bisa lebih rendah lagi brapa poin dr di Indonesia. Akhirnya nambah tuker deh, dan nyesel ngapain tadi ambil di ATM BNI ya. hahaha

Niatnya dari sana mau ke Victoria Park, tapi gak tahan ama panasnya Hongkong, akhirnya kami memilih ngadem ke Mall. Muter-muter dari Mall satu ke lainnya sampe sore. Umm gak terlalu menarik menurut saya, masih lebih menarik Mall di Jakarta. Akhirnya setelah bosan kami lanjut ke next destination, The Peak.

The Peak Tram & Victoria Peak

Klo ke Hongkong pertama kali, bisa dibilang ini adalah lokasi wajib buat dikunjungi menurut saya. Karena tram yang menanjak hingga sudut kemiring 50 derajat, plus pemandangan kota Hongkong dari Peak Terrace, ini Hongkong banget lah. Cara menuju ke The Peak Tram naik MTR lagi, turun di Central St (Exit J).

Setelah keluar dr Stasiun MTR kita melewati taman kota, dan jalan lurus aja, lumayan jauh sih dan agak menanjak, kira2 15 menit. Tapi karena excited mau ke The Peak Tram, trus jalannya juga ramean bareng orang2 yang menuju sana juga dan pemandangannya gedung-gedung tinggi khas Hongkong, jadi gak berasa koq. Untuk ke arah mana, ikutin aja kemana orang banyak pergi. Hehe

Taman kota yang dilewatin menuju ke Peak Tram

Sampai juga di pintu masuk Peak Tram, langsung antri beli tiket PP include tiket masuk ke Sky Terrace. Kalo mau ke Maddam Tussauds juga beli tiket disini (klo beli di guest house lebih murah lho), tapi kami gak kesana soalnya udah pernah ke Maddam Tussauds di Bangkok, yaa mirip2 lah pastinya.

Akhirnya setelah berjalan kaki cukup jauh dan menanjak dikit
Sampailah pintu masuk Peak Tram

Peak Tram i'm coming >_<

Our ticket, nanti dicemplungin gtu trus diambil lagi buat pas turun

Trus antri deh tunggu Tram-nya dateng. Tram-nya hanya ada satu mondar-mandir naik turun ke Victoria Peak. Sekali berangkat bisa angkut orang sampe puluhan *puk-puk Peak Tram yang kerja keras*. Saran saya pilih tempat duduk sebelah kanan yaa, karena bisa melihat pemandangan Hongkong.

Nungguin tram

kami paling depan antrinya..
Walaupun rame begini tapi tertib, dibatasi orang yang masuk antrian

Di dalam tram, semua duduk semua senang

Berhubung masih sore jadi kita gak langsung ke Sky Terrace, jadi keluar gedung dulu jalan-jalan keliling dan foto-foto di luar, sambil istirahat dan nunggu menjelang sunset. Sebenernya kalo gak beli tiket yang ke Sky Terrace sekalian juga bisa, jadi melihat pemandangan dari sekitaran Victoria Peak, banyak spot bagus koq yang mengarah ke pemandangan gedung-gedung Hongkong dari atas sini, pinter2 cari spot aja.

Naah gedung dibelakang itu, atapnya Sky Terrace
Jadi emang paling tinggi di puncak sini, bagus buat foto landscape Hongkong

Ini dulu salah satu Tram yang pernah beroperasi, cuma udah gak dipake lagi

Aneka pose, pose bener dan absurt hahaha

Salah satu capture tanpa perlu masuk sky terrace

Tapi menurut saya Sky Terrace adalah titik yang paling tinggi dengan sudut pemandangan paling pas buat mengambil foto. Sayangnya rame haha. Jadi tricky klo mau foto dengan background sepi, atau bayar lebih karena ada area yang gak boleh orang lewat, klo mau foto disitu tentu saja bayar lagi.

Masuk ke area Sky Terrace kami dapat headset untuk yang mau mendengar penjelasan mengenai Peak Tram dan Victoria Peak, tapi inget dikembalikan sebelum keluar yaa. Berhubung waktu sunset adalah waktu dicari kalo mau kesini, jadi ruameek bener.

Buat kedua temen kami di Bali
Semoga bisa segera kemari juga^^

Berasa lagi di N Seoul Tower yak sis?

Masih sore, puas2in foto2

Ketika matahari mulai terbenam

Nice place
Matahari mulai terbenam, dan mulai gemerlap lampu2 gedungnya

Makin gelap makin rame
Sayang hanya punya kamera hape, masih banyak noise-nya

Setelah sunset dan gelap dikit, gak berlama-lama langsung turun deh, ngantri Tram lagi. Syukurlah belom begitu panjang antriannya. Klo lewat dikit bisa pas ketemu ramenya semua pada turun, dan antriannya bakalan panjaaaang bener. hi~~~

Oh iya ini ada video singkat di Peak Tram dan Sky Terrace. Enjoy it, n please like ^^


Kemana lagi kita? Lanjut balik ke daerah TST pake MTR dari Central St ke Mongkok St (exit D3), stasiun terdekat buat ke Ladies Market. Yup walaupun kaki udah pegeeel banget, tapi kita tetep kuat seret kaki ke Ladies Market dong *selalu ada kekuatan buat cewek untuk shopping haha*.

Ladies Market

Pasar malem yang famous banget buat para pencari oleh-oleh dan pecinta belanja *bukan branded*. Berada di Tung Choi Street yang sepanjang jalan ditutup untuk Ladies Market ini. Gantungan kunci, magnet, kaos hongkong, tas, hiasan dinding, yup disini tempatnya. Bisa ditawar, makin banyak yang dibeli bisa makin murah harganya. Tapi tebelin muka yaa, cos kadang agak galak penjualnya. Klo saya sih mending lebih mahal dikit tapi yang jual ramah, dari pada jutek walaupun oke banget barangnya saya tinggalin deh.

Nawarnya gimana? Tenang pedagangnya pada punya kalkulator, ketik aja harga yang kita mau, tawar menawarlah dengan kalkulator haha. Beberapa pedagang ada yang bisa bahasa Indonesia dikit2 lho, saking yaa banyak orang Indonesia belanja oleh2.

Lumayan panjang lhoo Ladies Market ini, jadi jangan ragu buat menawar yaa, lewatin aja klo blom sreg, coba tanya di toko selanjutnya. Selesai belanja oleh-oleh "dikit", kami pun balik ke Guest House. Bersih-bersih badan, dinner, dan tidur. Gak lupa oles2 counterpain, minyak kayu putih, pake koyo hahaha, karena besok mau naik tangga tinggiiii.

Ini pengeluaran di hari ke 4/orang. Tidak termasuk pengeluaran belanja pribadi yah.










LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...