11.17.2014

Wisata Kuliner : Nyobain Ayam Goreng Korea di Chicken BonChon Bali


Kuliner Korea lagi happening yah di Indonesia. Berbanding lurus lah dengan hebohnya Korean Wave di Indonesia. Saya termasuk yang penasaran dengan rasa kuliner khas Korea. Di Bali sebenernya lumayan banyak restoran yang menawarkan masakan Korea, tapi yaah saya harus ekstra hati-hati kalo mau nyobain, soalnya rata-rata restoran Korea di Bali menyajikan daging dari binatang gendut dengan ciri khas hidung datar dan lubang hidung bulet besar. Okay sebut saja dia adalah babi. Hehe

Adalah restoran baru di daerah Teuku Umar Denpasar, Chicken BonChon. Dari namanya untuk yang lama di Korea seperti saya *uhuk* pasti tau kalo itu adalah restoran Korea. Penasaran dan saya pun langsung googling, alhamdulillah halal pemirsah. Gak ragu-ragu saya pun segera menyatroni tempat tersebut. Berharap ada Tteokbokki or Oemukguk disana. Terakhir makan kedua makanan tersebut waktu ke Mall Bali Galeria, sayangnya udah gak ada lagi penjualnya. Ooh broken heart.

See bahkan pegawainya berhijab, halal koq

Sampai disana sempet kecewa karena gak ketemu kedua street food khas Korea tersebut, tapi tetep semangat mau nyobain ayam goreng Korea, keunggulan Bon Chon ini adalah cara mengolah ayamnya sehingga ayamnya lebih sehat tanpa lemak, dan tidak berminyak banget. Ini dia pesanan saya. Paket berisi nasi, ayam goreng pedas, dan minum. Plus tambahan sup kimchi. Untuk harga total pesanan saya sekitar Rp 50.000-60.000. Little bit pricey yaah, tapi boleh lah untuk dicoba sekali-kali.

Pesanan saya, ayam goreng pedes gurih crunchy dan kimchi soup

Rasanya kurang manis menurut saya, lebih ke asin

Untuk ayamnya berukuran bite size, crunchy, gurih asin dan pedesnya niat lho. Untuk saya pribadi sih kurang manis dikit, karena di harapan saya sih rasanya bakalan manis caramel tapi gak kemanisan, berasa gurihnya dan pedasnya. Saya lebih suka ayam yang bumbu merah, lebih berasa aja bumbu yang membalut ayamnya.

Rasanya kayak kimchi di sup, pedas kuat dan asam

Kimchi Soupnya, pedesnya berasa, asemnya juga berasa. Isinya tahu yang dipotong kotak kecil-kecil banget dan sawi putih. Rasanya masih masuk koq di lidah saya, tapi not my fave. Hihi

Pesanan teman saya adalah paket nasi campur Korea alias Bibimbap dengan minum dan tambahannya sate bakso goreng. Total sekitar Rp 50.000-60.000. 

Pesanan temen, bibimbap, dan street foot bakso goreng

Isinya simple banget kan?? Gak kayak yang biasa diliat di drama korea hehe

Bibimbap-nya dibuat cukup simple dengan telur goreng bukan mentah, mungkin disesuaikan dengan lidah Indonesia ya. Kenapa saya sebut simple, karena isian gak serame dan seribet aslinya. Untuk rasa, minyak wijennya terasa cukup dominan, agak kurang masuk di lidah temen saya, kalo lidah saya masih masuk lah. Yang paling oke adalah rasa ayam goreng bumbu merahnya. Okay lain kali klo ke sini mungkin saya akan pesen Yangnyeom Tongdak alias ayam goreng bumbu merah pedas manis.

Semacam bakso goreng or siomay goreng

Untuk sate bakso goreng rasanya enak, seperti dimsum goreng gitu, tapi gak ada yang unik atau spesial dari rasanya menurut saya. Better kalo mereka juga sediain Tteokbokki or Oemukguk disana, pasti bakal banyak yang order, secara makanan tersebut lumayan terkenal di Indonesia karena promosi dari drama korea. Hehe ngarep.

Oh iya untuk minumnya dari paket boleh pilih koq, ada soda, lemon tea, atau air mineral. Saya pesannya lemon tea karena waktu kesana sambil buka puasa, gak mau soda-sodaan.

Tempatnya saat saya kesana baru dibuka di lantai 1 aja, lantai 2 nya masih blom dipake, mungkin sekarang sudah, mengingat saya kesana udah 1-2 bulan yang lalu. Cukup nyaman untuk yang mau nongkrong sambil ngobrol-ngobrol sama temen. Sayangnya saya lupa banget mau foto narsis disini saking asyiknya ngobrol dan makan. ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...