6.01.2014

Wisata Kuliner : Warung Bebek Yemelia Denpasar


Wisata kuliner kali ini masih seputaran Denpasar, dengan pemeran utama adalah bebek goreng. Sapa pecinta bebek goreng?? *ikut ngacung* Bebek goreng well awalnya saya agak kurang doyan, soalnya langsung kebayang aroma bebek yang rada-rada prengus plus dagingnya yang alot suka nyangkut di gigi,hihi. Tapi ternyata tergantung pengolahannya, kalo pinter ngolah bau prengus bisa ilang, daging pun bisa empuk. Hihi kalo gitu sih saya doyan deh.

Warung Bebek Yemelia adalah salah satu warung makan bebek di Denpasar yang selalu rame kalo saya kesana. Tempatnya di pinggir jalan, gampang keliatan koq, cukup luas dengan spanduk merah besar bertuliskan Bebek Yemelia a.p Asli Suroboyo. Menunya sederhana aja, bebek goreng, lalapan, sambal, dan ada juga ati ampela goreng. Tempatnya pun sederhana dengan meja kursi, gak pake AC cukup angin cepoi cepoi, dan harus gesit kalo ksana, bisa gak dapet kursi buat duduk saking ramenya.



Saya tau bebek goreng ini dari kakak, dan tiap saya ksana pasti sama kakak sekeluarga, favorit mereka banget deh. Pelayanannya sangat cepat dan ramah, dateng langsung ditanyain pesenannya berapa, gak lama udah dateng deh di meja. Nah ini pesanan saya, seporsi dada bebek, lalapan, sambel dan nasi. Bebeknya lumayan besar, empuk, gak beraroma prengus bebek, dan bumbunya ungkepnya meresap terasa gurih, nyamm. Kalo sambelnya not bad, tapi bukan sambel tomat yang saya bayangkan. 


Yang spesial dari Warung Bebek ini sih menurut saya adalah kuning-kuning di nasinya. Rasanya kunyit tapi gurih banget, kayak kaldu/minyak kental dari bebek. Dicampur ke nasi bikin nasi terasa gurih dan sedap. Saya sih suka dengan si kuning gurih ini, tapi sepupu saya justru malah eneg. Selera orang emang beda-beda yaa.


Satu porsi bebek goreng dengan nasi, lalapan, sambel, dan minum sekitar Rp 25.000 ajah, cmiiw yaa karena tiap ksana ditraktir terus alhamdulillah, semoga tambah banyak rejekinya. Karena ramenya tempat ini kurang cocok kalo buat nongkrong or ngobrol-ngobrol, kasian banyak yang nungguin tempat duduk soalnya. Jadi pasnya emang untuk makan, kenyang, dan go.

Seperti penjual bebek/ayam/lele goreng pada umumnya, minyak gorengnya hitam, bikin saya suka begidik ngeri ngeliatnya. Haha. Mungkin kalo baru buka dan jadi pelanggan pertama minyaknya masih baru kali yaa *ngarep*. Dan ntah knapa sabun di wastafel terasa kayak air doang, gak berasa sabunnya. Hihi jangan pelit sabun ya mas :p



Alamat : Bebek Yemelia a.p Asli Suroboyo
Jl Wahidin No 43, Denpasar, Bali 
(deket pertigaan Gajah Mada)


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...