4.09.2014

Wisata Kuliner : Kedai Ceret Renon Denpasar


Asyiiik wisata kuliner lagi!! Walaupun "katanya" saya lagi diet, tapi tetep aja doyan nyobain tempat makan baru, asyik, dan terjangkau. Di Bali sebenernya banyak tempat makan baru, dan menarik mata. Tapi sayangnya pangsa pasar muslimah dan halal masih dilirik sebelah mata oleh penggiat usaha makanan. Padahal yaa, klo memang yang mereka jual halal *eh halal bukan cuma pake babi or gak yaa, tapi juga cara menyembelih, bumbu-bumbunya, minumannya, dll*, ditambahin logo halal di luar toko penting banget, jadi penduduk muslim di Denpasar, atau pelancong muslim *hey pelancong muslim yang berlibur ke Bali itu banyak banget loh*, bisa tau kalo yang dijual itu halal. Makin banyak deh pelanggannya, karena siapa aja bebas makan tanpa ragu. Seperti Nasi Pedas Bu Andika yang pernah saya review sebelumnya.


Kali ini saya penasaran oleh sebuah kedai, namanya Kedai Ceret. Konsep tempatnya seperti resto tapi terbuka gitu dindingnya. Jadi dari luar bisa keliatan lagi rame or gak tempatnya. Yang unik adalah dekorasinya yang pake ceret digantung di langit-langit. Di bagian depan sepeda onthel diatur menjadi dinding. Kemudian pada bagian dinding banyak ditempel pigura dengan tulisan atau gambar, dan juga wayang, kesannya emang jawa banget.





Makanan yang ditawarkan pun memang khas jawa, seperti makanan di angkringan Solo/Jogja, sego kucing, aneka sate dan gorengan. Minuman juga aneka wedang jahe dan susu kocok (milkshake maksudnya) aneka rasa, pilihan yang menarik menurut saya.

Meja makanan, yak silahkan pilih dan ambil sendiri

Sate yang sudah dipilih dan dibayar bisa minta dibakarkan lagi

Saya kesana waktu malam hari, dan tempatnya lumayan rame. Tapi alhamdulillah saya masih kebagian meja. Langsung ke bagian makanan, disini makanannya pilih dan ambil sendiri. Saya pilih Sego Harimau (isi ayam), beberapa sate, gorengan, dan minumannya Susu Kocok Oreo. Dan teman saya memesan Nasi Gudeg. Sate yang saya ambil bisa minta dibakar dulu, nanti setelah dibakar akan diantar ke meja.

Aneka sate. Sate telor puyuh = Rp 2000; Sate kikil = Rp 6000
Sate ampela = Rp 2500; Sate nasi gulung = Rp 4000
Sate bakso salmon = Rp 4000; Gorengan = Rp 2500

Sego harimau = Rp 2500

Sego gudeg = Rp 9000 *klo gak salah*

Susu Kocok Oreo = Rp 9000
Suka ama gelas jar-nya

Rasa makanannya khas angkringan lah, enak, sate-satean gurih manis, lalu nasi gudegnya juga pas rasanya, sego kucing sambelnya juga enak sambelnya. Kalo susu kocok oreonya enak, tapi untuk lidah saya agak kemanisan dan kurang kental. Harapan saya sih rasa susu kocoknya bisa kayak Kalimilk yang di Jogja itu.

But overall makanannya enak, cukup terjangkau, dan tempatnya itu nyaman, cocok banget buat nongkrong dan ngobrol-ngobrol. Saya gak ngeh ada tulisan "no smooking" or gak, tapi syukurnya selama saya disana gak ada aroma asap rokok yang mengganggu yaa.

Halal or gak? Memang sih saya gak ngeliat ada logo halal di luar, dan juga pilihan makanannya gak ada babi or hal-hal mencurigakan lainnya. Trus juga hasil ngobrol ama pegawainya, katanya yang punya sih orang Solo. Yaah semoga aja halal yaa, amiin.

Oh iya, pegawainya ramah koq. Ditanyain harga juga dijawab dan dijelaskan dengan baik. *poin penting*

Saran saya:
  • Tambahin logo halal lah kalo memang halal, biar makin tenang makannya
  • Di bagian makanan dikasi label harga biar pembeli gak perlu tanya mulu yang ini berapa, yang itu berapa. Klo pembelinya pas dikit sih gapapa, tapi kalo lagi rame-ramenya dan semua nanyain harga kan bisa kewalahan pegawainya


Kedai Ceret
Jl. Tukad Yeh Aya, Renon
Denpasar, Bali

Bonus selfie Yesika & Me di Kedai Ceret :p

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...