3.11.2014

Resep : Ceker Ayam Dimsum



Begitu denger kata ceker ayam mungkin banyak yang langsung begidik geli, aneh, jijik, atau mungkin ngira makanan murahan. Bahkan ada salah seorang temen saya yang gak mau banget liat apalagi makan ceker ayam, katanya ceker ayam mirip kaki bayi. Aduh jangan dibayangin or dimirip-miripin dong, hihi. Jangan under estimate dulu ya, karena ceker ayam punya sesuatu yang bermanfaat banget bagi kesehatan tubuh, kulit, rambut, dll. Waaah apa tuh?


Pada suatu pagi, Arin, temen saya chit chat ngobrolin si ceker ayam. Katanya ceker ayam merupakan salah satu makanan yang tinggi collagen/kolagen, wooow *srusuuup ceker ayam*. Kolagen merupakan suatu senyawa protein yang fungsinya sebagai pembentuk struktur kulit, pembuluh darah dan otot. Kolagen berperan penting terhadap kekenyalan kulit, kesehatan rambut dan kuku, serta baik untuk kesehatan tubuh lainnya. Buat pertumbuhan otak anak-anak juga bagus loh. 

Tubuh kita memang kaya akan kolagen, tetapi setelah berusia 25 tahun, kolagen di tubuh akan berkurang 1.5% setiap tahun. Gak heran ya makanya kulit dari tahun ke tahun makin mengendur, gak kenceng paripurna kayak bayi lagi *nangis dipojokan*.

sumber yes24.com

Karenanya banyak banget suplemen kolagen di Jepang, Korea, Thailand, dan negara lainnya. Baik berbentuk pil, minuman, dioles, bahkan disuntik. Eh di Indonesia juga udah ada koq minuman kolagen, kemasannya mirip Yak*lt, dulu di Jakarta pernah beli beberapa kali, tapi belum masuk Bali T_T. 

Nah si ceker ayam yang terabaikan ini, yang klo beli ayam utuh sering minta cekernya gak usah dimasukkan, ternyata tinggi kolagen. Saya suka koq ceker ayam, jadi gak punya masalah deh makannya, dan setelah tau manfaatnya tiba-tiba jadi makanan paporit. Hihi. Iyaa sekarang-sekarang ini saya makin picky urusan makanan, lebih memilih makan yang sehat dan bermanfaat. Investasi masa depan gituu. KFC or McD yaaa sekali-kali bolee laaa. Hehe.

Oh iya ini mau masak ya ceritanya, intermezzo-nya panjang banget. Hihi. Nah si Arin rikues minta share resep ceker ayam selain di sop. Setelah googling plus penasaran rasanya akhirnya saya memutuskan buat Ceker Ayam Dimsum. Tapi resep ini sangat-sangat gak disarankan untuk yang sudah laper pengen cepet makan. Kenapa? Karena masaknya lama banget bok, 4 jam lebih. Hahaha. Dan juga banyak prosesnya. Saya sih masaknya nyantai ya, sambil ditinggal nyuci dan jemur, trus berikutnya sambil ditinggal masak nasi dan sayur. Semua beres, ceker pun matang. Yuk langsung dicoba. Resep asli bisa dicek disini, saya ikutin resep tersebut karena bumbu-bumbunya lebih sederhana, tapi tetap saya rubah seperlunya.


Bahan-bahan :
Untuk menggoreng :

  • Ceker ayam               1 kg
  • Kecap manis              5 sdm
  • Minyak goreng            secukupnya
  • Air Es (pake es batu)    secukupnya
Untuk merebus :
  • Air                      secukupnya
  • Bawang putih             4 siung, geprek dan cincang kasar
  • Jahe                     1 ruas jari, geprek
  • Laos                     1 ruas jari, geprek
  • Garam                    1/2 sdm
Untuk menumis :
  • Bawang putih             3 siung, geprek dan cincang halus
  • Bawang bombay            1 siung kecil, potong memanjang
  • Merica                   secukupnya
  • Saus tomat               2 sdm
  • Saus tiram               2 sdm
  • Kecap manis              1 sdm
  • Garam                    secukupnya
  • Gula                     secukupnya
  • Minyak goreng            secukupnya

Cara Membuatnya :
Menggoreng :
  • Cuci bersih ceker ayam, buang bagian kukunya, kemudian bumbui dengan kecap manis, aduk-aduk sampai tercampur rata, diamkan sebentar (lama juga boleh)

Balur ceker dengan kecap manis

  • Goreng sampai matang, jangan sampe kering atau gosong

Goreng sampai matang, awaas gosong :p

  • Tiriskan, masukkan ke air es sampai ceker terendam semua
  • Simpan di kulkas selama 3 jam (saya gak sabaran, cuma 2 jam aja)
Merebus :
  • Rebus air dengan bawang putih, laos, jahe, dan garam sampai mendidih
  • Kecilkan api, lalu masukkan ceker ayam yang sudah direndem air es
  • Tutup panci lalu rebus dengan api kecil selama 2 jam, tambahkan air panas bila perlu
  • Lalu tiriskan ceker (kaldu sisanya bisa untuk stok kaldu ayam)
Menumis :
  • Tumis bawang bombay dan bawang putih sampai wangi dan transparan
  • Masukkan bumbu-bumbu lainnya, aduk sampai tercampur rata
  • Masukkan ceker ayam, aduk-aduk sebentar (jangan sampai bumbunya menjadi karamel dan kering)
  • Angkat dan sajikan

Lengket-lengket gurih, nyammm

Siiip jadi juga, fiuuuh. Rasanya sepadan banget dengan lama pembuatannya. Enak, cekernya empuk banget, gampang dilepas dari tulangnya, bagian telapaknya apalagi, empuk dan gurih banget sluuurrp. Kakak yang awalnya ogah banget, begitu saya "paksa" nyicipin langsung ketagihan. Hahaha

Saya sendiri malah doyan nyemilin, dimakan pake nasi juga enyak, ada kali 15 ceker saya telen sendiri. Muahahahaha. Gak berasa nelennya, gurih, empuk, dan enak banget soalnya. Yang penasaran yuuk buat.

Bonus pict #ngeces



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...