1.06.2014

My Story : Flashback 2013


Sudah masuk 2014 ya, gak berasa banget 2013 udah lewat, rasanya baru kemaren orang heboh sama issue doomsday 20-12-2012 haha, dan ternyata sudah setahun berlalu. 2013 tahun yang luar biasa buat saya untuk belajar bersabar, banyak hal yang menyenangkan Alhamdulillah, dan ada duka juga yang membuat saya harus lebih bijak, pokoknya banyak hal di tahun ini yang menjadi pelajaran hidup untuk saya.


Flash back di awal tahun 2013 teman baik saya Utin dan temannya, Fisi maen ke Bali. Asyiiik, saya anterin mereka jalan-jalan keliling Bali, gak semua sih, tapi yang penting landmark Bali hampir semua lah. Dan cerita mereka di Bali saya posting di blog ini loh, di traveling series 3 Hari di Bali ala Backpackers | Day 1st.


Foto narsis di pantai Kuta


Pura Ulun Danu yang famous itu


Golden Time di Tanah Lot

Kemudian di Bulan Maret, teman baik saya yang sekelas terus dari 1 SMP sampai 3 SMA, Novi, menikah, alhamdulillah bisa hadir menyaksikan ijab qabul-nya. Kami ini lucu banget loh bisa sekelas terus, padahal kalo kenaikan kelasnya di random, SMA juga bisa satu SMA, trus walaupun kelasnya di random kami selalu sekelas lagi. Haha jadinya udah kayak keluarga sendiri deh. Makanya saya pengen banget bisa hadir waktu dia nikahan.


Setelah Ijab Qabul

Resepsi, sekalian reuni bareng temen-temen SMP-SMA

Akhir Bulan Maret saya ke Jakarta, mengurus pindahan barang-barang saya ke Bali. Jadi ceritanya saya resmi pulang kampung ke Bali. Kehidupan di Jakarta pasca kuliah terasa makin berat. Jakarta saat kuliah bener-bener menyenangkan, banyak teman disekeliling, hal-hal baru "positif" yang menyenangkan untuk dicoba, dan acara-acara seru yang bisa didatengin. Ketika lulus teman-teman satu persatu pergi, ada yang pulang kampung, ada yang pindah jauh sesuai tempat kerjanya, ada pula yang menikah. Saya kesepian gitu deh ceritanya dan paling gak asik kalo lagi sakit, pernah saya siang-siang ijin pulang cepat dari kantor karena sakit kepala dan mual banget. Sampai di kamar kost akhirnya hanya tepar sampe malem tanpa nelen apapun, udah gak kuat keluar beli makan lagi, syukurlah besok paginya saya sudah sehat lagi. Akhirnya ibu pun dengan rayuan maut dan doanya tiap hari berhasil membawa saya kembali ke Bali. Orang tua mana sih yang gak bingung khawatir kalo anaknya sakit, jauh pula. Oh iya cerita pindahan udah saya post juga di blog ini, di Cerita Tentang Pindahan Dari Jakarta Ke Bali | Part 1.

Lalu karena kepindahan saya ke Bali berarti saya harus berpisah dengan teman-teman baik saya selama di Jakarta yang selalu bikin kangen, kamar kostan yang sudah bersama saya selama 6 tahun lebih, dan segala hal yang ada di Jakarta, Tanah Abangnya, aneka mall besarnya, pasar-pasar tradisional yang super lengkap, jalanannya, acara-acara seru yang hanya ada di Jakarta. Semua hal menyenangkan yang terekam dalam memori saya, dan bikin saya kangen Jakarta beserta isinya. Tapi saya gak kangen sama macet dan banjirnya Jakarta koq, hehe. 

Saat saya di Jakarta, teman baik saya dan juga teman pertama saya selama kuliah di Jakarta, Maya, menikah. Alhamdulillah bisa hadir juga melihat ijab qabul nya. Saya, Arin, dan Utin dapet kain untuk seragaman, dan jadinya cantik-cantik deh bisa dilihat di blogpost Dress Brokat Seragam Nikahan Maya & Doland. Setelah selesai menghadiri nikahan Maya dan barang-barang di Jakarta udah dipaketin semua, saya akhirnya pulang kampung ke Bali T_T.


Setelah Ijab Qabul. Ni foto kurang utin n mbak iif deh. Dicariin pada ngilang hihi

Bulan April, teman baik saya dari Kalimantan, Vera, main ke Bali. What a surprice, soalnya setahu saya dia lagi pendidikan 2 minggu di Surabaya, trus malem-malem dia ngabarin besok pagi flight ke Bali. Hahaha dasar Aquarius yang impulsif. Dia udah seperti emak saya deh waktu kuliah di Jakarta, belanja ke pasar, masak bareng, karaokean di kamar bareng, curhat-curhatan, bahkan kalo saya sakit dia orang pertama yang saya repotin. Selama di Bali seru banget deh, dia belanja heboh di Pasar Guwang, bener-bener ngeborong sampe bingung deh gimana bawa belanjaannya ke Kalimantan. Trus bareng kakak ipar, kakak, dan Naira, kami nyoba watersport di Tanjung Benoa. Banana Boat, Flying Fish, Big Marble, dan Parasailing. Yaaay saya suka semuanya apalagi Parasailing, walaupun bikin lengan dan perut kram tapi menyenangkan sekali terbang melihat laut dari atas, cantik. Flying Fish juga asyik, terbang dalam posisi tiduran, angin kenceng, dan air laut. Seruuuuu! Tapi saya gak lagi-lagi deh nyobain Big Marble, dalam perahu karet di puter dengan kecepatan tinggi, bukan cuma 1 set putaran, tapi 3 kali! Pusing >_<


Tamu Taiwan yang ngajakin Vera foto bareng,hihi

Sebelum naik parasailing

Sebelum masuk bulan Ramadhan ibu saya sempat sakit sampai di rawat di rumah sakit selama seminggu. Tapi saya sangat bersyukur sekali sudah pulang ke Bali, jadi bisa nemenin Ibu bermalam di RS, bantuin mengurus Ibu hingga pulih kembali, bisa menjalankan ibadah di bulan Ramadhan dengan nyaman dan sehat Alhamdulillah. Yaa Allah Swt punya rencana sepertinya saya disuruh balik ke Bali yaa.

Akhir Agustus setelah Lebaran, Nenek saya dari pihak Bapak meninggal dunia, Innalillahi wa innailaihi rojiun. Beliau tutup usia di umur hampir 100 tahun. Saat mbah meninggal saya dan keluarga pas banget masih stay di Jawa, jadi bisa mendampingi saat-saat terakhir mbah, membantu segala prosesi hingga mbah dikebumikan. Ini pengalaman pertama saya menyaksikan secara langsung.

Tanggal 25 Agustus 2013, saya bersama Arin, Utin, dan Febie traveling ke THAILAND! Super serunya, menjelajahi banyak tempat, mempelajari budaya yang unik, menikmati saat berbelanja, dan mencoba makanan khas di sana juga. Alhamdulillah semua menyenangkan, gak kurang suatu apapun *kecuali bekel buat shopping*, selamat, sehat, aman, dan lancar jaya. Semua kegiatan selama travelling sudah saya share di traveling series Preparation Berkeliling Bangkok Dan Phuket Ala Backpacker.


Di Grand Palace


Foto bareng Nick Khun di Museum Madam Tussauds

September akhir berita duka terjadi lagi, Nenek saya kali ini dari pihak Ibu meninggal dunia setelah dirawat di UGD RS di Denpasar. Setelah lebaran Mbah memang sudah diajak ke Bali, karena kasihan sendirian di Jawa. Selama di Bali kondisi Mbah baik-baik saja, dan tiba-tiba sehari sebelum meninggal kondisinya drop gak mau makan dan minum. Akhirnya di bawa ke UGD pagi-pagi, dan setelah dirawat seharian, malam harinya mbah menghembuskan nafas terakhirnya. Innalillahi wa innailaihi rojiun. Segala prosesi dilakukan dan dikebumikan di Denpasar.

Ada yang pergi, ada pula yang datang. Alhamdulillah kakak hamil anak kedua, Naira mau jadi kakak deh hihi. Kali ini kakak hamil pas ada saya di rumah, jadinya dikit-dikit minta tolong saya deh. Hehe. Semoga kali ini anak cowok ya, biar pas cewek cowok. Amiiin.

Dan di akhir tahun, Bulan Desember 2013, saya sampai di blogpost ke 200. Begitu juga dengan follower melalui GFC sampai juga di angka 100 followers. Yaaay Alhamdulillah. Walaupun butuh bertahun-tahun untuk sampai di angka tersebut, tapi yang saya syukuri sampai sekarang saya masih suka sekali sharing melalui blog ini, dan semoga akan begitu terus. Amiin.

Masih banyak hal lainnya yang terjadi di 2013, seperti Ramon kucing lucu yang resmi diadopsi, main ke waterbom, saya nyobain OCD tapi gagal haha, saya mulai merajut lagi, dan lainnya yang kalo diceritakan satu-satu bakal gak selesai-selesai hihi. Oh iya 2013 saya juga punya Wish List yang Alhamdulillah ada yang tercapai, walaupun ada juga yang tidak. Tercapainya pun ada yang melalui hal yang tidak saya duga sebelumnya, Subhanallah pokoknya. Makanya saya suka menulis wish list karena apa yang terlihat gak mungkin bisa menjadi mungkin koq dengan izin-Nya.

2013 tahun yang luar biasa yah, semoga banyak pelajaran berharga yang akan selalu saya ingat. Semoga di tahun 2014 akan lebih menakjubkan dan lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Amiin Ya Robbal Alamin.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...