1.12.2014

Knitting : Tips For Beginner


Knitting alias merajut emang bikin ketagihan deh, sekali merajut lagi rasanya pengen terus-terusan bikin karya rajutan lagi. Bukan yang heboh-heboh sih, yaa yang sederhana mulai dari bandana, gelang, kaos kaki, or baby stuff. Dan mumpung lagi doyan banget belajar merajut saya pengen share informasi nih untuk yang baru mau mulai belajar merajut. Saya bukan expert loh ya, saya juga beginner, tapi saya mau share beberapa hal yang mungkin menjadi informasi berguna bagi yang mau start merajut. Supaya kesalahan-kesalahan saya dulu gak perlu dialami sama perajut pemula lainnya.


Sebelumnya saya mau meluruskan kalo merajut yang saya maksud adalah knitting, yaitu menggunakan minimal 2 jarum merajut alias breien. Sedangkan yang menggunakan 1 jarum dengan ujung bengkok atau haken itu disebut merenda alias crocheting. Soalnya di Indonesia masih banyak yang menyebut crochet dengan merajut, jadi biar gak bingung yaa, soalnya walaupun sama-sama merangkai benang tapi teknik keduanya sangat berbeda.

Kalo di Indonesia mungkin merajut kesannya kerjaannya nenek-nenek, duduk di kursi goyang, sambil merajut dengan tangan gemetar. Eiits jangan salah, di luar negeri merajut adalah keterampilan semua usia, mulai anak kecil sampai tua. Bahkan ada designer khusus knitwear loh. Gak cuma cewek aja, cowok juga pada merajut, barang-barang cowok seperti topi, sweater, syal, dll. Trus semua strata ekonomi dari bawah, menengah, sampai atas juga pada bisa merajut, liat aja deh drama korea Bel Ami, si nyonya CEO lagi arisan juga sambil merajut. Hihi. Jadi hilangkan pemikiran bahwa merajut hanya kerjaannya nenek-nenek yaa.

Okay langsung saja tips-nya ya.

Pertama, Memilih Jarum. Waktu baru mau belajar saya juga bingung mau beli jarum yang seperti apa, yang bahan apa, ukuran apa, maklum banyak macemnya dan kalo mau beli semua macem harganya juga lumayan loh, agak mahal karena rata-rata jarum merajut/breien masih import, jarang bikinan dalam negeri, biasanya import dari Jepang gitu. Waktu pertama saya beli itu yang bahan kayu single pointed straight needle, ukuran 3 mm klo gak salah, udah harganya lumayan mahal, ujung-ujungnya jarang dipake.

Untuk pemula saran saya belilah Double Pointed Needle, 1 set biasanya berisi 4/5 buah jarum. Investasi yang multifungsi banget, selain bisa untuk membuat rajutan lurus seperti syal, juga bisa untuk membuat rajutan lingkaran seperti topi, bahkan buat rajutan imut-imut untuk baby seperti sock, mitten, boot, dll juga bisa. Untuk bahannya saya pribadi lebih suka yang bahan logam, karena licin. Terkadang benang rajut bisa sangat seret di bahan kayu, klo di logam meluncur dengan nyaman, jari gak begitu sakit deh. Untuk ukuran, 3.5-4 mm standar untuk membuat macam-macam rajutan.

Double Pointed Needle, ukuran 4 mm klo gak salah


Kedua, Memilih Benang. Ya ampun kalo diinget awal merajut selalu pengen tepok jidat deh masalah benang ini. Saya hunting ke Pasar Pagi Asemka dan ngeborong 10 gulung benang wol standar yang dipakai buat kristik, bikin sarang laba-laba, dll itu loh. Dan ternyata saya salah benang *gubrag*, itu benang-benang akhirnya gak ada yang saya pake buat merajut, satu pun T_T. Untung harganya murah yaa.

Benang wol untuk merajut beda dari benang wol biasa *atau saya aja yang gak tau caranya ya?*, benang wol biasa terlalu tipis untuk dipakai merajut dan terlalu berserabut. Walaupun sepertinya sama tapi benang untuk merajut helainya lebih tebal, biasanya 1 helai benang rajut minimal terdiri dari 4 helai benang-benang kecil yang terpilin jadi satu. Beda dengan benang wol biasa yang 1 helai benang hanya terdiri dari 2 helai benang-benang kecil. Jadi harganya pun lebih mahal dari benang wol biasa, yang import bahkan ada yang 200ribuan lebih pergulungnya. Lihat bedanya deh.

Kiri benang wol biasa 2 ply, kanan benang rajut 4 ply


Ketiga, Belajar Teknik. Untuk yang belajar otodidak seperti saya paling mudah belajar lewat Youtube, mau teknik dasar, sampe membuat sweater ada semua. Dan belajar jauh lebih mudah dengan melihat praktek langsung. Beberapa teknik yang perlu dipelajari antara lain, cast on, knit, purl, bind off, make1, ssk, cable6front/back, i-chord, twist7front/back, dan masih banyak lagi.

Keempat, Row1 paling ribet. Iyaa awal-awalnya saya merasa row1 *setelah cast on* adalah saat-saat yang paling menyebalkan bagi saya dalam merajut. Benangnya jadi super seret dan bikin habis kesabaran. Tapi akhirnya setelah menonton banyak video Youtube, saya dapet cara yang mempermudah untuk merajut baris1, yaitu dengan menggunakan 2 jarum waktu cast on. Cara tersebut membuat rajutan lebih longgar dan mudah untuk merajut baris1. Sekarang setiap merajut saya selalu pake cara tersebut, dan row1 bukan nightmare lagi. Haha.

Cast On pake 2 jarum, supaya merajut baris pertama lebih mudah


Kelima, Free Pattern. Banyaaak, googling aja, atau web favorit saya untuk cari pola gratis ke ravelry.com. Webnya para pecinta knitting and crocheting. Tapi saya sendiri masih suka bingung kalo ngikutin pola, enakan ngikutin video ah. Hehe.

Okay mungkin untuk sekarang 5 tips ini yang bisa saya share. Nanti saya tambahin lagi deh kalo ada. CMIIW. Semoga bermanfaat ya. Ada yang pengen belajar knitting juga? Atau ada yang tahu komunitas knitting di Indonesia? Please share with me yaa^^.






LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...