12.23.2013

Review : Menginap Di Link Corner Hostel Bangkok


Yay kali ini Hostel kedua di Thailand yang akan saya review, Link Corner Hostel. Sebelumnya saya sudah mereview Hostel pertama yang saya Thailand yaitu Baan Bovorn Khaosan. Sama seperti di Baan Bovorn, kami menginap di Hostel ini juga hanya semalam aja, karena besoknya sudah harus flight ke Phuket. Nah kenapa kami pindah Hostel? Apakah kurang puas dengan Baan Bovorn? Oh tentu tidak. Jadi menurut rencana awal kami ke Bangkok, 1 hari mau ngiterin Grand Palace dan Wat-Wat di sekitarnya, so untuk penginapan baiknya yang deket-deket sana or Khaosan Road. Kemudian hari berikutnya mau ke Madam Tussauds dan shopping, so baiknya penginapan deket daerah Siam or Pratunam.

Begitulah jadi kami pun pindah ke Link Corner Hostel yang lokasinya di Pratunam. Sebenernya sempet cari-cari Hostel di daerah Siam juga, tapi lebih pricey atau ada yang murah tapi rattingnya so so. Kami hunting hostel juga sekitar sebulan sebelum berangkat, jadi mungkin pilihan hostel yang tersedia untuk tanggal segitu udah berkurang ya. Dan diantara pilihan yang ada, Link Corner menawarkan harga yang bersahabat, kamarnya sepertinya bersih dan rapi *diliat dari foto-foto*, plus yang paling penting Rating dan Reviewnya di Trip Advisor bagus-bagus. Siip langsung booking deh.

Lokasinya cukup oke ya, deket banget sama Stasiun ARL Ratchapharob, trus jalan lurus 10 menit sampai di Baiyoke Tower, atau jalan lurus sekitar 15 menit sampe di Pratunam Market dan Platinum Fashion Mall. Cocok banget buat yang mau shopping. Ihiiiy.

Dari daerah Khaosan kami naik taxi ke hostel ini, dan ternyata hanya 15 menit aja udah sampe. Hostelnya berada di pinggir jalan Ratchapharob, dan tulisan nama Hostelnya keliatan jelas koq, jadi cukup mudah ditemukan. Kami langsung masuk dan menyerahkan bukti booking, tapi karena masih pagi jadi blom bisa check in. Jam Check-in mulai pukul 14.00 kalo Check-out maks pukul 11.00. Karena mau langsung ke Madam Tussauds, kami pun titip tas aja di ruang penitipannya, gratis koq. Jangan lupa tas-tas digembokin dulu ya biar aman.

Malamnya saat balik ke hostel baru deh check-in, tanpa deposit, kami langsung membawa barang-barang ke lantai 2, yeaay dapet kamar di lantai 2! Sebelumnya ganti alas kaki dulu dengan sendal hostel, tapi inget sendal/sepatu tetep dibawa ke kamar, jangan ditaroh di rak di bawah, khawatir ada tamu lain yang ambil. Ada kejadian begitu soalnya, pas kita mau titip tas, ada tamu yang complain sendalnya yang ditaroh di rak bawah hilang. Yaa wajar aja sih, soalnya tempat umum seperti ini, banyak orang dari segala negara, mana tau ada yang punya hobi nuker sendal. Jadi kita sendiri lah yang harus lebih hati-hati.

Kamar kami berisi 4 bunk bed, asik berasa private room! Selain itu kamarnya juga luas, bersih, rapih, free Wifi, dan AC-nya dingin. Nyaman banget. Yang bawa koper besar juga bisa banget bongkar isi koper di lantai. Selain itu juga ada deposit box yang besar di kamarnya, muat deh untuk taroh ransel kami. Di tiap kasur juga terdapat lampu dan colokan, langsung deh dipake nge-charge gadget. Di kamar juga ada jendela yang menghadap ke jalan, walaupun pemandangan di luar jendela gak oke tapi boleh lah, hehe.

4 bunk bed yang nyaman. Saya kebagian tidur di kanan atas^^

Colokan dan lampu di tiap kasur.
Ada deposit box yang cukup besar di kamar, tinggal bawa gembok sendiri.

Pemandangan dari jendela, jalanan di Bangkok.
Lihat kabel listriknya, duh berantakan banget ya.
Setiap lantai terdapat kamar mandi yang berisi 3 shower room, 2 toilet, cermin besar, wastafel, dan hairdryer. Untuk shower roomnya lengkap dengan water heater, enak banget abis shopping seharian pegel, badan lengket, trus mandi dengan shower hangat, bisa istirahat dengan lelap deh. Dan pentingnya lagi kamar mandi di lantai 2 khusus buat cewek aja, jadi lebih nyaman yaa.

Shower room dan toilet yang terpisah.

Wastafel dan cermin di dalam kamar mandi juga.

Hostel ini juga memiliki lobby yang cantik, ada kursi nyaman untuk bersosialisasi, makan-makan, atau sekedar foto-foto seperti kami. Di luar Hostel juga ada tulisan Link Corner yang besar, cocok banget buat foto ramean kenang-kengan pernah menginap disini. Waktu lagi foto-foto di luar ada tamu asal China yang ngajakin foto bareng, hehe kita bukan artis loh bro. Mungkin wanita berhijab hal yang unik ya buat dia.

Lobby Hostel

Sudut ini favorit deh, ala vintage gitu dengan white lace curtain, white flower, dan sangkar burung.

Kursi yang nyaman dengan bingkai foto sebagai pemanis

Meja kayu besar, cocok buat tempat makan-makan

Foto kenangan pernah menginap di Hostel ini.

Untuk fairnya saya juga akan menuliskan kekurangan dari Hostel ini antara lain harga kamar yang kami bayar belum termasuk breakfast, jadi pagi-pagi kami cari sarapan di luar deh. Selain itu toiletnya gak ada spray-nya, iyaa saya gak bisa ke toilet yang cuma pake tissue doang gitu, gak bersih rasanya *eyyuuh*. Trus namanya juga hostel ya, jadi pake tangga kalo mau ke atas, tapi syukurnya tangganya lumayan lebar dan kokoh, plus kamar kami di lantai 2, jadi bukan masalah besar ya. And last pegawainya mukanya agak jutek, ntah waktu pembagian wajah emang dapetnya begitu *hehe*, atau udah kecapekan, jadi kalo ditanyain itu agak ogah-ogahan gitu jawabnya, dan keliatan kurang ramah aja. Tapi baik koq soalnya mau bantuin waktu saya minta tolong untuk fotoin berkali-kali.^^

Okay sekian review Hostel kali ini. Masih ada Hostel ketiga, yaitu Hostel selama kami di Phuket. Ditunggu ya reviewnya. Semoga bermanfaat.



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...