11.24.2013

Beauty Review : Mustika Ratu Peeling Mundisari (Tube)


Weekend gini saya biasanya suka merawat diri. Tubuh terasa dimanjakan, makin bersih, dan terawat pastinya. Tapi kalo ke Salon atau tempat Spa pasti mahal, atau harus keluar uang, sedangkan akhir bulan gini biasanya sudah mulai berhemat karena kondisi keuangan menipis. Tenang gak perlu keluar rumah dan ngeluarin uang banyak juga bisa koq merawat diri. Seperti yang akan saya review ini, yaitu Mustika Ratu Peeling Mundisari yang dalam kemasan tube untuk scrub wajah. Sebelumnya saya sudah pernah review yang dalam sachet disini.

Sebenarnya ini adalah punya Ibu yang saya ikutan colek-colek pake, hehe. Waktu beli sebenernya cari yang model lama, warna pink dengan gambar bunga, tapi kata mbak BA ini adalah upgrade-nya. Yang lama udah gak ada diganti dengan yang kemasan ijo ini. Semoga ganti kemasan, manfaatnya untuk kebaikan kulit juga bertambah yaa. Tenang peeling ini salah satu Super Brand loh, udah banyak yang pake, dan udah banyak yang suka. Jadi yuk langsung review aja.

Size : Versi tube ada 2 ukuran setahu saya. Yang ibu saya punya ukuran besarnya 125 gr.

Harga : Bersahabat sekali, yang besar ini sekitar 26.000an (saya lupa tepatnya berapa), gak sampe 50.000 lah.

Kemasan : Tube yang besar dan sepertinya kuat, dengan warna hijau tua dan ada motif batik di bagian depannya yang simple tapi cantik. Tutupnya berbentuk tube, dengan ujung yang cukup mudah untuk mengontrol isi yang ingin dikeluarkan.



Ingredients :  




Tekstur dan Aroma : Creamy putih dengan butiran scrub halus putih juga. Aromanya wangi banget, agak terlalu tajam mungkin buat yang hidungnya sensitif dengan wewangian, tapi untuk saya gak ganggu sama sekali, enak aja. Yang jelas versi tube ini beda banget dari sachet baik dari warna, tekstur, dan aroma. Saya pribadi lebih suka yang tube ini.



Mudah sekali diratakan diwajah, dan warna krimnya yang putih akan transparan setelah dioles ke wajah. Kalo menurut saran penggunaan dikemasan tunggu setengah kering lalu di scrub, saya lebih suka oles langsung sambil dipijat-pijat dan di scrub. Soalnya kalo tunggu setengah kering malah agak kasar di kulit jadinya, dan kalo di scrub lama-lama terasa agak perih.

Jadi saya pakainya biasanya bersihkan wajah dengan pembersih biasa, lalu facial foam, keringkan wajah (gak perlu kering-kering banget), lanjutkan dengan oles peeling, ratakan dipijat-pijat sambil discrub, kemudian dibilas deh. Wajah jadinya lebih cerah, bersih, halus lembut, dan kenyal. Sama koq rasanya kayak pake peeling-peeling yang lain, efeknya berasa setelah habis dibilas aja, besok pagi wajah juga balik biasa lagi koq, hehe. Kemudian bisa dilanjutkan dengan pakai masker or pelembab favorit deh.

Untuk komedo? Lumayan menghaluskan area hidung, tapi gak terlalu bisa hilangin komedo, jadi sebelum scrub saya perlu ekstraksi komedo dulu biasanya, supaya wajah lebih bersih.

Breakout? Kulit wajah saya lumayan badak koq, jadi gak terjadi reaksi alergi, merah-merah, gatel-gatel, beruntusan, or jerawatan. Alhamdulillah.

Kesimpulan :
(+)
  • Murah meriah
  • Gampang dicari di Indonesia
  • Wangi
  • Wajah lebih bersih, cerah, halus, kenyal setelah dibilas
  • Butiran scrubnya cukup halus
(-)
  • Yang kulitnya sensitif harus hati-hati dengan ingredientsnya
  • Kurang ampuh untuk komedo
Repurchase? Maybe yes, soalnya masih banyak banget isinya. 

Udah lama ya saya gak posting tentang beauty review, kangen banget sebenernya, cuma gak tau nih niatnya susah banget dikumpulinnya. Smoga kedepannya bisa makin rajin lagi posting.^^




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...