10.11.2013

Traveling : Berkeliling Bangkok Dan Phuket Ala Backpacker | Day 4th


Yak mari lanjut lagi postingan travel series ini. Kmaren-kmaren saya sibuk belajar nih ceritanyah, ikutan tes cpns, dan baru kemaren selesai tes tahap pertama. Nilainya not bad alhamdulillah, tinggal tunggu pengumuman. Doakan saya ya semoga lanjut terus dan bisa lolos jadi PNS yang jujur, pelayan bagi masyarakat. Amiin.

Hari ke 3 di Bangkok, dan jadi hari trakhir kami disini untuk traveling kali ini *hiks*. Ke kompleks Grand Palace udah, ke Madam Tussauds juga udah, mau kemana kita hari ini? Lanjut shopping aja koq, dan juga gak jauh-jauh, cos sore kita udah harus ke bandara lagi buat flight ke Phuket. Yaaaay Phuket!!

Dimulai dari pagi hari, mandi, bersiap-siap dan packing. Karena jam check out jam 11 siang, dan kami pergi dari pagi hingga sore, so kami memilih untuk check out lebih awal di pagi hari kemudian tas kami titip dan sore kami ambil. Tenang titip tas gratis koq sampe 2 minggu ^_^; Tapi sebelum kami keluar dari hostel, kami sempetin foto-foto dulu. Dan lucunya ada tamu dari China yang ngajakin foto bareng, mungkin wanita berjilbab hal yang unik menurutnya kali yaa, hihi.


Narsis pagi-pagi, di depan Hostel ada logo begini,
pas banget buat spot foto-foto

Liat kita yang lagi foto-foto, ada tamu China yang ngajakin foto bareng
"kita bukan artis loh bro" hihi

Sip siap jelajah Pratunam lagi, jalan kaki aja koq karena memang gak jauh-jauh amat sekitar 30 menit sambil jajan mata liat-liat suasana pagi di Bangkoq dan gak terasa sudah sampe deh di Jalan Petchaburi seberang Platinum Fashion Mall. Sepanjang jalan kita buka mata lebar-lebar siapa tau ada penjual makanan gerobak dengan tulisan Halal *ngarep*. Buat mengisi perut yang pertama kami beli Thai Ice Tea, mumpung ketemu penjualnya. Rasanya enaaak deh, seger, tehnya sedikit pahit, dan milky banget.


Penjual Thai Tea lagi beraksi meracik pesanan kita

Sudah jadi, slurrrp
Ada plastik buat gantung gelasnya, jadi bisa ditenteng sambil disruput deh^^

Walaupun tempat jualnya sederhana, tapi bersih koq, dan rasanya enyaak


Ketemu penjual pete dan pome montok! Pome cuma 20 bath aja T_T
Kalo gak mampir ke phuket udah beli pete sama pome Thailand deh

Menurut info makanan halal di daerah Pratunam yang kami dapet dari internet, katanya sih deket McD ada penjual gerobak dengan label halal. Tapi setelah kita telusuri Jalan Petchaburi sampe jalan cukup jauh masih gak ketemu juga itu penjual yang dimaksud. Malah kita malah lihat toko yang menjual beauty product, terdiri dari 2 lantai toko yang cukup luas dan modern, wuaah betah keliling di toko ini. Nama tokonya Sang Chareon Beauty Plus. Dan setelah lihat-lihat dan tanya-tanya sama BA nya, akhirnya beli beberapa product deh. Salt scrub sachet yang harganya 17 bath aja satunya, trus lip tint merah yang harganya 30 bath aja, dan eyeliner yang menurut BA nya awetnya mantep harganya 90 bath aja. Hihi murah meriah semua.

Hasil khilaf saya di Sang Chareon Beauty Plus
Hair dye, salt scrub, lip tint, dan eyeliner

Balik jalan lagi dan ngelewatin Shibuya19 Mall, dan memutuskan masuk ke food courtnya, karena sempet lihat tulisan halal di spanduk depan Mall. Ujung-ujungnya cari makanan halal di Mall, padahal kan pengen nyicipin rasa makanan lokal yang halal T_T. Disini makanan pesanan saya sepertinya bisa ditebak, "nasi ayam" karena laper banget kangen nasi dan kayaknya memang itu deh yang cocok ama lidah. Si Febie pesen Mie Pedas khas Thailand, dan bener aja rasanya ajaib, aseem pedees yang nendang dan aneh banget di lidah.


Mie Pedas pesanan Febie, terlihat yummy yah, sayang rasanya gak cocok ama lidah saya

Rasanya pedes dan asem yang ajaib menurut saya >_<

Ini dia pesanan saya, nasi ayam. Rasanya paling sesuai ama lidah
Tapi sambelnya rasanya gak banget >_<

Biarpun gosong-gosong gitu tapi enak looh, seperti nasi briyani

Dapet kuah juga, tapi karena lagi-lagi rasanya asem yang ajaib so gak saya sruput lagi deh

Setelah makan, tenaga terisi penuh, langsung menuju ke Pratunam Market, shopping. Wuaaah bener-bener harus meluruskan niat nih belanjanya, inget ke rencana awal cari oleh-oleh. Klo gak keluarga bisa gak dapet apa-apa gara-gara khilaf belanja untuk diri sendiri. Lumayan loh temen-temen pada dapet kaos Thailand ukuran M dengan harga 150 bath untuk 2 pcs. Aaah masih penasaran beli tas dan celana di Pratunam Market deh, Insyaallah kalo ada rejeki, umur, dan waktu pengen shopping ke sana lagi deh. Amiin.


Pratunam market
photo by : Utien

Waah saya naksir celana "abegeh" yang di sebelah kiri tuh
photo by : Utien

Belanjaan penuh rem kami, kalo gak pake rem udah geret-geret tas besar kayaknya
Photo by : Utien

Di pinggir jalan banyak sekali yang menjual jus buah seperti buah jeruk, pome, jambu, dan lain-lain. Dan yang jadi favorit adalah jus jeruknya. Buah jeruknya berukuran kecil tapi asemnya nampol, dan jusnya rasanya asem manis dingin yang pas, cocok banget buat siang hari yang panas, dan vit C nya bikin badan makin seger. Wajib coba yaaa.

Sempet lihat juga penjual creppes yang rame banget, udah hampir antri tuh buat beli, lihat-lihat sapa tau ada tulisan halal. Tapi ternyata gak ada tulisan halalnya, dan malah ngeliat tulisan "dried pork" sebagai salah satu pilihan toppingnya, auch langsung melipir pergi deh. Mata memang harus jeli-jeli ya disana, hampir kecolongan.

Hari sudah semakin siang, keuangan juga sudah limited T_T so mending balik aja ke hostel. Tapi sebelumnya kita ke Platinum Fashion Mall dulu, mau beli nasi ayam untuk bekel, siapa tau kami sampe malem di Phuket dan gak nemu makanan halal malem-malem. Dan sambil menunggu pesanan kita dibungkus, Arin ternyata pesen Mango Sticky Rice. Itu loh mangga matang yang dimakan dengan ketan, disiram saus santan, dan diberi taburan kacang hijau kupas yang garing. Running Man waktu ke Thailand juga ada tantangan makan ini loh. Rasanya enaaak banget ternyata, rasa mangganya nyambung banget sama ketan. Lalu siraman sausnya rasanya manis, tapi tidak terlalu manis, sedikit gurih, pokoknya pas. Ditambah taburan kacang hijaunya bikin kriuk-kriuk gurih. Wajib dicoba.


Mango Sticky Rice
Photo by : Arin

Enyaak banget pemirsah, kombinasi unik yang rasanya pas banget *drooling*
Photo by : Arin

Sambil jalan ke Hostel, di pinggir jalan banyak pedagang kaki lima yang membuka lapak dan menjual souvenir, masih sempet deh belanja-belanja kekurangan oleh-oleh disini. Hehe lumayan loh bisa banget ditawar.

Sampai di hostel segera atur-atur barang, tanya-tanya cara ke Bandara dengan resepsionisnya, dan pilihan kami taxi lagi. Mana di luar hujan sudah mulai rintik-rintik, dan taxi meter yang kami coba tanya siang itu semua gak mau pake argo, mahal deh langsung nawarin harga 300-500 bath sampe bandara. Ada juga yang langsung nolak waktu lihat kami ber-4 dengan tas besar. Karena hujan mulai deres kami pun akhirnya deal dengan taxi 300 bath sampai Bandara Don Mueang exclude biaya Toll 60 bath. Sepanjang jalan hujan angin deres banget, mobil lain di depan aja sampe nyaris gak keliatan, untung udah di dalem taxi yaa.


Don Mueang lagi, tapi kali ini mau pergi dari Bangkok
See you next time *insyaallah* Bangkok

Bandara Don Mueang juga memiliki mushola yang bersih, cukup luas, dan nyaman. Tenang kami gak tidur di mushola lagi koq, kami langsung flight ke Phuket. Dan kami sampai cukup malam di Phuket. Sempet bingung mau naik apa ke Hostel yang terletak di daerah Patong. Akhirnya menyerah dengan penawaran travel yang berada tepat di depan pintu kedatangan Bandara Phuket, taxi 800 bath hingga hotel. Padahal kalo keluar lagi dikit ke sebelah kanan ada taxi meter resmi loh, yang konon katanya bisa lebih murah, tapi karena kami kurang informasi, pegel kaki, dan udah males mau explore kemaleman, yasudah lah ya jalan aja.

Ditengah jalan kami sempat berhenti dulu ke kantor perusahaan taxi tersebut, promosi paket wisata lah ya. Tapi saat itu kami belum tertarik karena kami pikir mau cari di jalan seputaran hostel. Dan sekitar 1 jam lebih sampailah kami di The Marq Hostel di daerah Patong. Kami sudah booking melalui web hostelnya, tapi belom bayar, jadi bayaran dulu deh, dan awalnya resepsionis minta deposit 500 bath, tapi karena keuangan limited, belum beli paket wisata, belom belanja oleh-oleh di phuket, dan alesan ngeles lainnya akhirnya kami bisa check in tanpa deposit. Alhamdulillah. Hahaha.

Check in di The Marq Hostel, hitung-hitung dan bayaran ^_^;
Photo by : Utien

Dan karena kemaleman akhirnya malam itu kami gagal mendapatkan paket wisata ke Phi Phi or Panga Bay, banyak agen wisata yang sudah tutup, selain itu paket-paketnya juga full booked. Sempat dapet penawaran Paket Phiphi 1200 bath dengan speed boat, tapi akhirnya ditolak karena kemahalan. Aaah tau gitu diambil aja ya paketnya, karena lusa sudah balik ke jakarta, dan satu-satunya kesempatan paket tour adalah besok T_T. Yasudahlah akhirnya malam itu saya pun tidur dengan galau karena belom dapet paket, gimana besok deh. 

Okay, good nite all. Tenaaang, besok masih liburan yang menyenangkan koq. ^_^





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...