9.18.2013

Traveling : Berkeliling Bangkok Dan Phuket Ala Backpacker | Day 1st


Uyeaaah sampailah di hari yang ditunggu-tunggu selama setahun. Minggu 25 Agustus 2013. Flight to Thailand!! Alhamdulillah super excited. Dari pagi barang bawaan sudah disusun di tas ransel, baju bawa sekitar 2 pasang untuk pergi, 1 pasang untuk tidur, 1 pasang untuk nyemplung alias berenang. Sisanya beli aja disana, kan ke Bangkok juga mau shopping.

Siang hari setelah makan siang, dzuhur, dan beli nasi + lauk untuk bekal, taxi pun datang menjemput kita dan membawa kita ke bandara. Supir taxi sempet agak ngambek waktu tau bahwa kita ber-5 (ada sodara temen yang ikutan ke bandara), hihi mungkin kalo bisa ngomong sudah teriak kali mobil taxinya. Maaf ya namanya juga traveler on budget, alias medit kelewat hemat hehe.

Sampai di bandara Terminal 3 kita langsung menuju ke lantai 2 untuk cek Imigrasi walaupun masih ada sekitar 2 jam sebelum flight, karena seperti biasa antrian imigrasi selalu panjaaang. Bener aja kan memang panjang antriannya, sambil mengantri saya bagi-bagi lembaran tiket ke 3 teman yang lain. Tapi walaupun panjang antrian cukup cepat koq, dan saat sudah sampai di petugas Imigrasi saya serahkan tiket dan passport ke petugas. Cetek tek tek greg. Beres. Tapi ternyata teman saya teriak manggil.

"Diniiii, salah tikeeet!!!"

What?? Saya lihat tiket saya dan bener aja, ternyata tiket yang saya bagikan adalah tiket Phuket - Bangkok, hihi. Maaf ya teman-teman, kali ini saya langsung bagikan tiket yang bener Jakarta - Phuket, dan tiket saya di cap ulang sama petugasnya, kata petugasnya.

"Wah saya gak sadar salah tiket, terpesona sih sama mbaknya."

Puhahaha, aah mas petugas bisa aja, no telpnya dong *loh*, gak ding becanda koq. Setelah adegan salah tiket no drama lagi. Cek barang, air mineral ditaroh di pinggiran, dan masuk ruang tunggu. Done

Sambil menunggu waktu penerbangan yang masih cukup lama, kita puas-puasin cas HP, foto-foto, sholat Ashar, dan nyemil. Thanks to Mama Arin yang bawa cemilan banyak, jadi mulut sibuk, perut pun senang. Oh iya saya perkenalkan dulu ya traveler kali ini.

Febie adiknya Utin, bukan kembar *walaupun banyak yg ngira gitu*

Foto-foto dulu sambil nunggu

Lama gak berasa sudah waktunya masuk pesawat, agak delay sejam deh dari jadwal, lalu kita kabarin ke keluarga plus minta doa kelancaran, kesehatan, dan keselamatan selama di sana. Sampai di pesawat ternyata Arin pisah kursi di sebelah. Dan alhamdulillah orang yang duduk di sampingnya karena bawa anak kecil jadi minta kursi lain supaya bisa bareng keluarganya. Jadilah kursi di samping Arin kosong semua. Hihi berasa gaya beli tiket 3 buat diri sendiri. Kata Arin.

"Iyaa aku beli tiket 3, 1 buat aku, satu buat tas, dan satunya buat Nyunyu (guling kesayangannya)"

Nyonya Arin yang beli tiket 3 buat diri sendiri, hahaha

Hahaha. Ada-ada aja yah. Akhirnya Utin pindah koq bareng Arin. Dan karena landasan pacu di Soeta lagi rame, kita pun menunggu lagi sampai dapet giliran take off, lumayan lama loh sejam lebih *fiuh*. Penerbangan Jakarta-Phuket lamanya kurang lebih 2.5 Jam, dan selama perjalanan banyak banget turbulensi yang terasa. Wuaah pesawat sampai goyang heboh, berasa nonton konser dangdut deh. Mau tidur, tapi deg-degan, akhirnya baca-baca doa aja. Di atas pesawat kita dibagikan kartu Imigrasi yang harus diisi dan diserahkan sebagian saat sampai, dan sebagian lagi saat mau balik ke Indonesia.

Sunset before flight

Imigration card

Selain itu kita juga sempet foto-foto, baca buku saat pesawat tenang, beli PopMie yang harganya mahal *yaiyalah di atas pesawat* satu mangkuk 20.000 *huaaa bisa pake beli nasi padang 2 bungkus tuh*, akhirnya karena mahal satu mangkuk bagi 2, hahaha lumayan laah buat geli-geli sama angetin lambung. Sisanya kita usahain buat tidur, biar penerbangan yang lama itu gak berasa.

Sempet foto-foto biar gak bosen

Tuh yang 2 foto-foto, yang 2 tertidur pulas *puk puk puk*

Alhamdulillah akhirnya pesawat mendarat dengan mulus di bandara Phuket. Happy, happy, happy!! Keluar pesawat langsung ke bagian Imigrasi lagi buat cek passport, tiket, dan serahin kartu Imigrasi yang dapet di pesawat tadi. Trus? Foto-foto, walaupun muka baru bangun tidur. hahaha

Phuket, kami dataaang!!

Rencananya malam itu kami menginap di bandara Phuket tapi blom tau mau dimananya, karena kami sampai cukup malam dan besok pagi kita sudah harus flight lagi ke Bangkok. Hal pertama yang kita cari adalah mushola, yang ternyata ada di lantai 3 bandara Phuket. Sebelumnya beli air mineral dulu di toserba yang ada di dekat pintu keluar, lalu ke lantai 3. Dan ternyata musholanya bagus dan bersih, bagian wanita juga terpisah dari pria, tenang dan sepi. Akhirnya kita putuskan untuk tidur di Mushola aja. Hehe

Mushola yang bersih, nyaman, dan sepi. Hihi ada yang ikutan bergaya tuh

Sebelum tidur, isi perut dulu, nasi bungkus bekal dari Indonesia kita gelar, dan makan rame-rame. Nikmat banget rasanya.

Untung bawa bekel nasi bungkus
Photo by : Febie

Makan ramean gini nikmat looh
Photo by : Febie

Sempet ketahuan oleh petugas bandara yang juga mau sholat di bagian pria, ternyata orang Malaysia jadi dia tanya-tanya pakai bahasa melayu, alhamdulillah diijinkan tidur di Mushola karena dia lihat cewek semua dan Mushola lebih aman juga buat cewek. Bahkan dia sempat minta alamat FB dan twitter loh. Haha sempet bohong bilang gak punya FB akhirnya dikasi alamat twitter salah satu dari kita deh.

Okay, perut sudah penuh, saatnya atur posisi, sajadah jadi alas, mukena jadi selimut, cos Musholanya dingin banget *brr brr*.  Met tidur, nanti dilanjutkan ceritanya di Day 2nd yaa.

Total pengeluaran saya hari ini (per orang):

 


Related Post :

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...