6.24.2013

Resep : Ayam Sisit Bumbu Sambal Matah


Holaa yang doyan coba-coba resep, kali ini saya mau share salah satu menu bercita rasa Bali, yaitu Ayam Sisit Sambal Matah. Walaupun tidak berdarah Bali, tapi lidah saya ini cocok banget ama masakan Bali, dan kalo pulang ke Bali yang dicari ya makanan Bali, yaa segala macem masakan saya emang cocok-cocok aja sih yang penting halal. Hehe.

Sebelumnya maaf dulu kemaren menghilang semingguan gak posting karena Ibu saya opname selama hampir seminggu, dan saya harus selalu menemani Ibu tidur di RS. Ini kali pertama saya merasakan malam-malam di RS, ternyata gak spooky amat yaa *kebanyakan nonton film horor*, saya malah bisa tidur dengan lelap ^_^;. Tapi alhamdulillah Ibu sudah keluar koq dan berangsur membaik. Alhamdulillah. Nah mari lanjut ke resep.

Sambal matah, berarti sambel mentah adalah sambal khas di Bali. Biasanya disajikan dengan ikan bakar maupun seafood lainnya, jadi kalo dinner di Jimbaran ada sambel yang isinya bawang merah itulah sambel matah. Cara orang membuatnya beda-beda tergantung selera, ada yang disiram minyak panas, ada yang pake bawang putih, tapi setahu saya yang asli Bali ya simple seperti yang akan saya share di bawah. Oh ya tapi tetep saya sesuaikan dengan selera saya. Dan takaran, dikira-kira aja. Okay lets cooking!!

Bahan :
1kg           Ayam bagian dada biar banyak dagingnya
10-15 siung   Bawang merah 
5-10 buah     Cabai setan
3-5 batang    Sereh
1/2 sdm       Terasi bakar
Garam secukupnya
Gula secukupnya (optional,yang asli gak pake gula katanya tapi vitsin)
Minyak sayur 
Jeruk lemo

Cara Membuatnya :
  • Goreng ayam sampai matang, jangan terlalu kering, kemudian suir-suir, sisihkan
Ayam goreng yang disuir

  • Rajang bawang merah kemudian cacah hingga kecil-kecil sekali
Bawang merah cacah kecil-kecil

  • Rajang sereh kemudian cacah hingga kecil-kecil sekali
Sereh ambil bagian putihnya yang muda, cacah kecil-kecil

  • Hilangkan biji cabai (optional,yang gak punya masalah ama biji cabai boleh koq gak dihilangkan), kemudian dirajang dan dicacah juga. Yang tidak suka terlalu pedas bisa dicampur cabai besar.
Cabe setan, sudah tanpa biji tuh, cacah kecil-kecil, awas tangan panas >_<

  • Campurkan bawang merah, sereh, dan cabai 
  • Tambahkan garam, gula, dan terasi
  • Tambahkan minyak sayur
  • Masukkan ayam yang telah disuir, campurkan semuanya, bila terlalu kering tambahkan lagi minyak sayurnya
  • Cicipi dan tambahkan garam/gula bila dirasa kurang
  • Terakhir tambahkan perasan jeruk lemo
This is it *gaya mbak farah* hehe

Done! Rasanya lebih ke asin dari pada manis, enak dimakan dengan nasi hangat. Jeruk lemo memberi rasa segar dan membantu membuat sambal matah tidak terasa mentah *bingung ya bahasanya?*. Sebenernya yang lebih mantab lagi ditambah minyak kelapa asli, jadi ada aroma kelapanya gitu. Minyak sayur dapat diganti minyak zaitun koq biar gak merasa bersalah makannya dan lebih sehat, saya sudah pernah coba pake evoo, tapi sayang bok kan jauh lebih mahal si evoo T_T. Soal rasa tetep sama enaknya, mak nyus.

Sambal matah ini kenapa lebih halus, karena saya kurang suka sambel matah dengan potongan kasar besar-besar, yang halus gini lebih ngeblend, gak ada tuh kegigit rasanya bawang doang or cabe doang or sereh doang *auch*.

Selain ayam, saya juga suka buat yang versi ikan tongkol. Jadi ayam tinggal diganti ikan tongkol goreng yang di suir, kemudian dicampurkan ke sambal matah. Rasanya enak semua, dan selalu sukses bikin saya lupa diet. Gimana gak lupa, nambahnya bisa sampe 2 piring T_T.

Versi tongkol sisit sambal matah



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...