5.02.2013

Cerita Tentang Pindahan Dari Jakarta Ke Bali | Part 2



Lanjut lagi cerita semalem, setelah semua barang dan motor dipaketin ke Bali hati dan pikiran lebih tenang rasanya. Setelah semingguan lebih pusing pikirin barang di kamar yang puenuh dan bingung paketinnya. 

Minggu pagi saya sempet ke JNE pusat di Tomang dulu untuk paketin barang-barang kecil ke beberapa alamat,  dan baju bekas untuk disumbangkan. Iyap JNE pusat hari minggu tetap buka loh. Syukurlaah.^^

Sorenya saat mau ke bandara, pamitan dulu dengan teman-teman di kostan, makasih yaa atas semua bantuannya, maaf kalo saya banyak salah, love you all, huhuhu mau nangis tapi tahaan-tahaan *kecup satu-satu T_T*. Dan ternyata barang-barang yang saya bawa masih banyak aja *fiuuh*. Ada tas kecil slempang, 1 koper besar, 1 tas laptop, 1 kerdus isi DVD Player, dan 2 kerdus yang berisi barang-barang yang lupa saya paketin. Ujung-ujungnya overweight deh di bandara, sekitar 3 kg, akhirnya saya keluarin isi koper sekitar 1 Kg dan syukurlah kelebihan 2 Kg tapi gak nambah bayar. *lalala yeyeye*


Tapi ya akhirnya ke ruang tunggu dan ke dalam pesawat tangan berasa nyaris putus gara-gara kebanyakan yang di tenteng, tas kecil, tas laptop, 1 kerdus DVD player dan 1 kerdus lagi. Omooo!!! T_T Dan alhamdulillah hari itu landing dengan nyaman di Bali, gak pake drama pusing parno di pesawat. Iyaa saya suka pusing gitu loh kalo pesawat landing, ketika pesawat bergemuruh, ntah kenapa serasa darah di kepala hilang, langsung pucet, pusing, dan mual. Tapi itu tergantung pilotnya loh, buktinya landing kali ini pilotnya enak teknik landingnya.

Welcome To Bali Again. Please be nice to me. Bismillah^^

Nah setelah 4 hari, sesuai janjinya saya mendapat telepon dari ELTEHA mengabarkan motor saya sudah sampai, dan bisa diambil di kantor ELTEHA di Denpasar. Iyaa kalo motor memang gak diantar sampai depan rumah, tapi kita ambil sendiri. Dan saat diambil motor dipacking rapih, pertama spion dilepas, trus dilapisi kardus di segala sisi kecuali roda, trus dilapisi lagi dengan karung tebal gak transparan. Bagus lah. Kemudian mereka bantu lepas semua lapisan tersebut, dan memasangkan spion lagi. Waktu saya cek kilometernya masih tetap seperti saat saya paketkan dari Jakarta, bensin juga. Sip Romeo mari kali ini kita menjelajah Bali yaa.^^

Beginilah kira-kira penampakan motornya yang dibungkus,
bukan Romeo itu motor lain, Romeo udah keburu dibuka saya baru inget belom foto

Untuk ATLAS awalnya mereka bilang sekitar 5 hari sampai, tapi kemudian saya dikabari setelah 4 hari truk barang selesai mengantar barang ke Surabaya, dan kali ini langsung menuju ke Bali. Dan setelah 6 hari barang sampai langsung ke depan rumah saya, tepat 10 koli, tanpa kurang suatu apapun. Saya gak masalah koq agak telat sehari. And u know what? Hingga barang sampai saya masih belom bayar loh. Akhirnya saya pilih transfer di kemudian hari ke rekening ATLAS aja. Hehehe

Untuk barang yang pake kerdus dari mereka dilapisi lagi dengan plastik bening berlapis-lapis sehingga cukup tebal. Dan untuk karung yang sebelumnya transparan, dilapisi lagi dengan plastik hitam tebal *seperti plastik sampah itu loh*, trus lapis lagi dengan karung putih tebal. Saya puas lah dengan pengelolaan mereka. Dan barang-barang di kerdus aman semua, padahal ada speaker (elektronik), cermin, gelas-gelas kaca *kayak lirik lagu lama ya?*, benda cair (skin care), dkk loh.

Itu sebagian paket saya
Yang kerdus dilapis plastik wrap n karung dilapis plastik hitam dan karung tebal

Dan sekarang saya bingung menata barang-barang tersebut di kamar saya di rumah. Hahaha. Sekian deh cerita kali ini. Agak random yaa, tapi semoga bisa berguna ya buat yang cari referensi tentang kirim-kirim barang.

Disclaimer : Ini murni berdasarkan pengalaman saya pribadi, tanpa disponsori pihak manapun, dan gak bermaksud menjelekkan pihak manapun. Hanya ingin berbagi informasi yang siapa tahu membantu mereka yang ingin kirim paket dari Jakarta ke Denpasar juga.^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...