2.06.2013

Wisata Kuliner : Nasi Pedas Ibu Andika

Yang pernah liburan ke Bali sapa yang pernah nyicip Nasi Pedas Ibu Andika yang berlokasi di seberang Joger Kuta? Yap Nasi Pedas Ibu Andika ini salah satu kuliner yang famous banget buat para pelancong di Bali. Tempatnya strategis di seberang Joger Kuta yang memang selalu ramai dari dulu, jadi pengunjung Joger itu habis belanja biasanya langsung mampir buat isi perut yang laper gara-gara bekerja keras memilih kaos Joger. Hehe


Saya inget banget dulunya Nasi Pedas Ibu Andika ini hanya sebuah rombong di depan toko dengan kursi-kursi sedikit, bahkan pembelinya yang gak kebagian kursi rela duduk di pinggiran toko. Tapi sekarang toko tersebut sudah menjadi tempat meja dan kursi untuk pembeli Nasi Pedas. Bahkan ada mushola dan toilet juga. Waah kemajuan yang bagus.




Pilihan lauknya mungkin sederhana ya, ada tempe orek kering, ayam kari, ayam pedas, perkedel jagung, usus, dan masih banyak lagi. Tapi yang bikin terkenal dan orang-orang kangen buat mampir lagi itu mungkin sambelnya ya, yang pedesnya kurang ajar banget deh. Pilihan sambelnya ada 2 macam, sambel goreng yang dihaluskan dengan warna merah gelap berminyak dan sambel goreng yang ditumbuk kasar, jadi keliatan deh "cabe setan" nya yang gendut-gendut belum halus, baru liatnya aja perut udah sakit rasanya >_<.


Waktu kemaren anter temen, +Yulistin Ishak dan Fisi, yang berlibur ke Bali, saya pun ikut merasakan Nasi Pedas yang famous itu. Dan antrian pembeli nasi pedas ini lumayan loh, tapi semua terimbangi sama penjualnya yang 3-4 orang dan gesit, jadi sebentar aja langsung giliran saya memilih deh. Isi piring pilihan saya adalah stengah porsi nasi putih, ayam bumbu bali, usus goreng, abon ayam, sayur urap, dan sambel goreng yang dihaluskan. No no saya gak seberani itu buat coba sambel yang satunya yang ditumbuk kasar. 


Harganya? Dengan pilihan saya dengan 3 macam lauk (makin banyak lauk makin mahal) harganya jadi Rp. 25.000. Agak mahal yaa nasi campur harga segitu, yaah ada nama ada harga sepertinya.

Rasanya? Entah karena laper apa memang doyan tapi enak looh. Saya suka usus gorengnya yang rasanya agak manis dan renyah. Isi piring pun langsung habis, kecuali sambelnya ya. Sambelnya beneran pedes, baru kena minyaknya aja mulut udah gak kuat dan sibuk cari minum. Saking pedesnya sampe keringetan, garuk-garuk kepala, bibir berasa tebel, dan meleran, haha. Ya tingkat ketahanan saya terhadap pedas itu medium lah, kalo yang hard mungkin sambel yang satunya lebih nendang.

Nasi Pedas ini buka 24 jam loh, jadi buat yang ingin kuliner malem-malem tempat ini bisa didatengin. Dan gak usah khawatir, karena Nasi Pedas Ibu Andika ini salah satu pilihan kuliner Halal di Bali (ada labelnya). Saya jadi penasaran kalo malem minggu bakal serame apa deh.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...