9.03.2012

Liburan Lebaran Goes To Jogja Day 1

Sebelumnya saya mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri yaah. 

Liburan lebaran seminggu kemaren saya habiskan dengan mudik ke rumah Mbah di daerah Banyubiru-Ambarawa, Jawa Tengah. Tempatnya sueeejuuuk banget, airnya dingiiin persis air di kulkas kostan *brrrr-brrrr* . Pemandangannya juga cantik khas pedesaan gitu dah, sawah menghampar, diujungnya terlihat gunung dan bukit menyembul yang disinari matahari pagi yang masih malu-malu bersinar, plus awan putih bergelung meramaikan birunya langit polos sepolos saya. *Halah jadi kaya' novel gini bahasanya*

Mumpung di daerah Jawa Tengah, dan temen dari Bali, Dian, mau maen ke Jogja, saya pun mupeng dong pengen ikutan. Dengan berbekal nekat *plus baju dan duit lah yaa, kan nekat gak bisa dipake buat makan n nutupin badan, heee* berangkatlah saya sendiri dari Ambarawa ke Jogja pagi-pagi. Rencananya sie cuma sehari, besok udah balik lagi ke Ambarawa. Kendaraannya saya dapet bus kota trayek *tsaah trayek* Semarang- Jogja, harga murah meriah Rp. 18.000 aja sampe Jogja, Non AC, dapet duduk. Lumanyaaan. Lama perjalanan kira-kira 2,5 jam plus-plus.


Bisnya ternyata pake ngetem lamaaak deh di terminal Magelang, lupa saya nama terminalnya. Dan selama ngetem lama itu banyaak banget penjual makanan, minuman, alat tulis, pengamen, pengemis yang masuk bis dan sukses bikin saya gagal tidur. Berisik dan jaga barang juga biar savety. Akhirnya saya cuma beli aqua aja sebotol dengan harga Rp. 4000, mahaal yaah. Makanan yang lain menggiurkan sie, tapi saya ragu sama kebersihannya jadi ya cuma bisa memandangi dengan tampang mupeng.

Akhirnya bis berhenti juga di Terminal Jombor, yang menjadi tempat pemberhentian saya. Dari Terminal Jombor naik angkot ke rumah temennya temen saya yang dari Bali *bingung ya? Sebut saja namanya Atrin (memang nama sebenarnya haha)*. Sampai dsana saya istirahat, taroh tas, makan siang (thanks tante), dan sholat, then berangkatlah lah dua motor berisi 4 cewek-cewek cantik *uhuk* mengelilingi Jogja di cuaca siang yang mataharinya sangat bersemangat ke tujuan pertama kita.


Keraton Kesultanan Yogyakarta

Pintu masuk ke Keraton, ada yg bisa baca aksara Jawa di pintunya??

Loket penjualan tiketnya tutup jam 2 siang, dan syukurnya kita sampai disana sebelum jam 2 siang, atau tepatnya stenga 2 an, alias nyaris tutup. Harga tiket masuk per orang Rp. 5000, plus karena bawa kamera/HP berkamera jadi nambah Rp 1000 untuk ijin memotret. 

Masuk ke area Keraton langsung deh foto-foto, walaupun banyak tempat yang kita gak boleh masuki.

Salah satu area yang gak boleh dimasuki, padahal tsakeeuup >_<

Ini juga gak boleh diinjek. Ini tempat acara pernikahan putri kmaren kan ya?

Area yang boleh dimasuki pengunjung rata-rata mirip museum, memajang barang-barang peninggalan, batik-batik tulis tua, foto-foto kegiatan tradisional keraton, benda-benda bersejarah, dan legenda merapi terhadap keraton (jangan tanya ceritanya gimana, saya gak baca ^_^;).

Foto-foto yang dipajang, kondenya bagus deh

Ini acara tedhak siten. Baby injek bumi gitu deh

Siraman, tradisi dalam pernikahan adat

Ini kursi yang dipajang dsana
jd membayangkan klo malem rame diduduki makhluk2 *getok! ngawur!*

Foto mengenai cerita hubungan Merapi, Tugu, dan keraton yg ternyata satu garis lurus

Museum Sri Sultan Hamengku Buwono ke IX

Ada satu area yang kita gak boleh foto sama sekali, di dalamnya ada sumur yang berasa banget hawa-hawa mistisnya. Dulunya sumurnya di buka, orang-orang malah ngelempar uang logam dan berdoa disana, malah jadi syirik yaah, jadilah bagian atas sumurnya di tutup jaring-jaring sekarang biar orang-orang gak lempar duit lagi. Gituu.


Malioboro

Jalanan Malioboro ini udah akrab banget deh buat saya, cos tiap ke Jogja pasti dapet aja menyusuri Malioboro dari ujung sampe ujung lagi. Cuma hari itu jalanan padet bener, kayaknya karena libur lebaran deh. Akhirnya karena, panes, padet, n laper, kita pun berhenti di rumah makan di sekitar Jalan Malioboro yang menjual Lumpia Semarang. Saya dan Dian pesen Lumpia Ayam Semarang digoreng, yang harga satunya Rp.8000. Atrin dan sepupunya Sasti pesan Soto Ayam (tapi lupa saya foto) ^_^;.

Lumpia Ayam Semarang

Lumpianya enak juga, dan seperti biasa aroma rebungnya (yg agak pesing) terasa banget. Ayamnya juga berasa kegigit koq, jadi niat lah kasi ayamnya ya. Plus saus bening kental yang mirip *uhuk* lupakan saja, rasa sausnya berbawang putih gurih. Overall saya doyan koq lumpia Semarangnya.

Perjalanan menyusuri Malioboro pun dilanjutkan, sempet tanya-tanya sendal Jogja yang harganya Rp.15.000an saja dan Dian pun beli kaos-kaos bertuliskan hal-hal khas Jogja untuk oleh-oleh, harganya Rp. 30.000 net. Mau mampir ke Beringharjo tapi udah tutup, FYI : Pasar Beringharjo jam stengah 4 udah tutup.

So mampirlah kita ke Artemy - Italian Gelato, yang tempatnya masih di sekitaran malioboro, tepatnya setelah Malioboro Mall kalo dari arah Pasar Beringharjo. Selain Gelato mereka juga menjual Sorbet (bukan buat lap loh, itu Serbet) es dari buah yang gak pake cream or non dairy product, rasanya masam buah yang segar. So saya pun pesan dengan cone harganya Rp. 17.000 untuk 2 scoop, rasanya saya pilih caramel untuk gelatonya dan bloody orange untuk sorbetnya. Enak deh, yang caramel lembut, manis, tanpa rasa sakit di tenggorokan. Yang bloody orange masam, segar, manisnya pas. Conenya juga enak, tebel dan renyah.
Artemy - Italian Gelato

Wuaaah bener-bener sluuurrrp

Caramel and Bloody Orange


Alun-Alun Kidul Yogyakarta

Habis maghrib di Malioboro, lanjutlah kita ke Alun-Alun Kidul Yogyakarta, ituu loh yang terkenal dengan 2 pohon beringin yang banyak orang nyoba buat jalan lurus ngelewatinya dengan mata tertutup. Tujuan utama ksana ya mau nyoba jalan lurus, hehe. Kenapa malem-malem kesananya?? Karena malem-malem lebih rame loh, banyak penjual makanan, banyak sepeda hias, banyak orang pacaran *eyaaa krik*.

Saya nyoba 2 kali dan gagal keduanya, malah miring ke kiri mulu. Gak heran sie ya, secara klo renang aja miring mulu. haha. Bosen nyoba, kita pun lanjut nyewa sepeda hias, yang 1 sepeda muat ber4, harganya dapet Rp. 30.000 untuk satu puteran alun-alun, mahal yaah kata abangnya harga lebaran tuh jadinya lebih mahal. Seru juga, plus jalannya lelet cos lagi macet, jadi 1 puteran berasa lamaa banget.

Sepeda hias dengan bentuk Thomas The Train


Bakmi Godog (Mie Saimo)

Laper habis ngegowes lanjut lagi deh ngicipin Bakmi Godog Jogja, yang di masak pake tungku tradisional gitu. Banyak sebenernya tempat jual bakmi godog yang terkenal di Jogja, tapi yang jadi pilihan Atrin adalah Mie Saimo di Jalan Tentara Pelajar. Kenapa? Cos orang tuanya paling suka beli dsana, alias langganan karena enyak. Hehe

Tungku buat masak si bakmi, masih traditional banget

Bakmi Godog alias bakmi rebusnya enak, anget-anget pas banget buat malem yang lagi dingin banget di Jogja, walaupun rasanya gak spesial banget menurut saya. Bakminya campuran mie kuning dan bihun, dimasak dengan sayur kol, bakso/ayam, telur, berkuah gurih tanpa kecap.

Bakmi Godhog, disajikan dengan acar timun

Bakmi Gorengnya juga enak walaupun rasanya gak spesial banget menurut saya. Warnanya coklat karena kecap, mienya campuran mie kuning dan bihun juga tapi udah gak panjang lagi, pendek2, digoreng dengan sayur, bakso/ayam, telur, dengan rasa yang pas sedikit berkaramel karena kecap, mie, dan telur yang lengket di dasar panci yang justru bikin jadi gurih. Nyammiiie..

Bakmi goreng, maaf berantakan,
udah dimakan baru inget mw difoto..hehe

Gak terasa sudah habis 2 piring mie yang seporsi harganya Rp. 9.000. Dua piring itu untuk 4 orang loh ya.


Kopi Jos Angkringan

Angkringan sego kucing, di Jakarta juga banyak, tapi yang di Jogja ada yang beda, mereka juga jual Kopi Jos, atau kopi hitam yang di cemplungin arang yang lagi membara. Aneh ya kedengerannya, tapi koq laris dan penuh banget lho. Tempatnya deket jalan Malioboro.

Rasa, terus terang saya gak ngicipin, cos setau saya arang itu karsinogen ya. Tapi menurut temen rasanya ya rasa kopi, hehe iyaa biasa aja koq. Dan kopi susu jos yang saya pesan, tumpah sampai habis persis sebelum saya seruput. *gak di ridhoin mau ngicip agaknya*

Kopi Joss dan Kopi Susu Joss
Itu yg mirip batu dalem gelas adlh arang membara yg dicemplungin

Selain itu saya juga ambil sate ayam, sate usus dan sate keong yang enak, empuk, dan berasa banget bumbunya. Untuk sego kucing ada 3 pilihan, sambel teri, tempe, dan tongkol (cmiiw). Sempet coba yang tongkol dan enak, berasa bumbunya. Sayang perut sudah penuh waktu itu, jadi cuma icip sedikit aja.

Sate ayamnya dan ususnya enyaaak

Dari Angkringan, baliklah kita ke rumah Atrin. Melawan dinginnya kota Jogja di malam hari tanpa jaket, yes tanpa jaket *hatcih*. Sampai rumah langsung bersih-bersih, sholat, dan tidur. Istirahat buat lanjut wisata kuliner besok lagi, Yeaaaay.



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...