5.30.2012

Day 3 : Rakyat Jelata Goes To Singapore


Pagi kedua di Singapore. Telapak kaki masih sakit gara-gara kebanyakan jalan kemaren, tapi terus bikin gak bisa jalan-jalan today? Owh tentu tidak, pagi-pagi udah bangun mandi pake air anget lagi (nagih banget), sarapan pake secangkir teh (selesai pake harus langsung dicuci ndiri), 2 butir telor rebus, pisang, dan 2 tangkup roti bakar selai coklat. Dan kita pun langsung siap berangkat jalan-jalan lagi.

Tujuan pertama ada Mustafa Center, toserba 24 jam yang famous banget di kawasan Little India. Niatan saya kesana adalah mau cari coklat aneka macam yang murce n bisa buat oleh-oleh, dan juga wisata skin care tentu saja. Secara pasti banyak product ajaib menarik yang gak ada di Indonesia dan terjangkau. Toserba ini kumplit banget loh (ada sayur, buah, bumbu, tas, koper, jam tangan branded, elektronik, kain sari India, permen, coklat, skin care, cosmetics, dan masih banyak lagi) dan panjang banget, mw sampe di ujungnya aja kaya'nya jauuuh. Dan bagian skin care nya puas memanjakan mata saya, dsini saya menemukan neutrogena yang cukup famous dikalangan anak FD tapi berhubung harganya ternyata mahal (menurut saya) jadi cuma liat-liat aja deh, selain itu juga ada varian Nivea, Pond's, Sunsilk, dan masih banyak lagi yang gak ada di Indonesia. Inilah hasil belanjaan beauty care saya dsana : Minyak Kelapa India Product untuk rambut dan Sugaring Wax untuk home waxing. Lebih lengkapnya akan saya posting di Wisata Skin Care Di Singapore.


Di bagian coklat berasa seperti surganya coklat, beraneka macam, dan terlihat yummy semua. Tapi sayang mahal-mahal book, dan untuk coklat merlion kotak best price emang di Lucky Plaza. So akhirnya saya pun pilih 2 macam coklat yang harganya cukup reasonable, sebungkus isinya banyak, dan di dalam coklat-coklatnya ada isinya. Sekian belanjaan saya. Dan ternyata temen-temen cowok nie belanjaannya super heboh. Dasar cowok sosialita. Haha

Hasil belanjaan cowok sosialita di Mustafa Center

Puas abis ngiterin Mustafa, kita balik lagi ke hostel taro belanjaan, sholat, baru lanjut jalan lagi. Oh iya Mustafa Center ini lumayan deket ama The Mitraa Hostel, jalan kaki 10 menit juga nyampe. Selesai sholat dan lurusin kaki sebentar lanjut lagi kita jalan-jalan. Tapi sebelumnya makan siang dulu di The Banquet yang merupakan food court Halal di City Square Mall. Mall ini juga deket hostel, jadi jalan kaki sekitar 5-10 menit juga udah nyampe. Plus Mall ini juga terhubung dengan MRT Farrer Park koq.

My lunch ala Korea

Makanan yang saya pesan adalah paket ala Korea (nasi, ayam, kuah soup, kimchi, ikan teri), harganya sekitar SGD $4,9 klo gak salah. Rasanya not bad buat mengisi perut yang lapar ini. Temen-temen ada yang pesen sop daging dan sop ikan. Oh iya berhubung pengalaman hari pertama yang kebingungan cari minum, akhirnya kita pun bawa air mineral botol 1.5lt kali ini. Biarin deh gak kece, yang penting gak dehidrasi ya book.

Selesai makan langsung jalan lagi. Tujuannya adalah mau ke Sentosa Island, uyeaaaaay. Dari MRT Farrer Park, naik ke arah Harbour Front dan turun di MRT Harbour Front. Yang ternyata ada di bawahnya Vivocity Mall.  Langsung aja ke Level 3 (cmiiw) untuk naik monorail ke Sentosa Island. SGD $3 aja PP dan bisa tap pake EZ Link Card selama isinya msh cukup yaa. Selain naik monorail bs juga pake bus atau Jewel Box (cable car). 

Foto dulu sebelum naek monorail di Vivocity

Sebentar saja kita udah sampai di Sentosa Island dan langsung turun di pemberhentian pertama yang terdekat dengan USS. Langsung foto-foto di depan Globe USS, gak masuk ke USS nya sie cos mahal pasti makan waktu, sedangkan kita cuma bentar di Singapore nya. Mana saya tipe yang gak brani maen permaenan yang memacu adrenalin, bawaannya bisa pusing seharian (norak ya bok).

Foto wajib di Sentosa Island, depan USS Globe

Trus gak lupa mampir ke toko popcorn deket pintu masuk USS yang rasanya mak nyus banget. SGD 8$ untuk rasa caramel bungkus paling kecil dan hey dapetnya banyak loh. Kita berempat nyemilin aja gak habis-habis. Ya ampun aku nulis ini sambil terbayang-bayang si popcorn mak nyus itu. #ngeces

Garrett Popcorn Shops

Ini dia si popcorn maknyusss nya #ngeces

Lanjut ke arah Merlion raksasa dan foto-foto. Klo mau naik sampe ke mulut si Singa bisa looh, tapi kudu bayar lagi. Okey karena saya emang pelit gak tertarik ksana, so skip aja, dan memilih naik eskalator ke atas arah Image Of Singapore. Waah mereka emang udah memperhitungkan banget nie sampe ada eskalator di tengah kebon (tau aja pengunjung kakinya udah pegel untuk naik tangga). Dan kita nemu tap water dsini!!! Heaveen. Langsung aja disruput tanpa malu-malu dan isi segala botol yang kita bawa sampe full. 

Merlion Raksasa di Sentosa Island

Tap water, srupuut terus sampe kembung.haha

Sampai di atas ternyata ada Tiger Sky Tower, kalo naek itu bisa liat keseluruhan Sentosa Island dari atas. Ada juga Image Of Singapore, semacem museum agaknya (cmiiw). Puas muter-muter dan foto-foto, kita pun balik ke monorail, dan say so long with Sentosa Island.

Images Of Singapore

Tiger Sky Tower

Sampai di Vivocity, saatnya shopping!! Dsini saya menemukan Sasa Store, dan khilaf beli masker-masker yang lagi promo bulan Mei. Ada Baviphat, Sasatine dan masih banyak lagi.

Hasil belanjaan masker di Sasa Store,
mumpung bulan Mei lagi promo

Dan mampir di Charles&Keith, si Arin beli dompet dsana, 1 buat dia sendiri, 1 titipan temen, dan 1 lagi buat mama nya. Akhirnya saya pun tergiur untuk beli dompet juga. Memang ya di Singapore nie susah banget menahan keinginan untuk belanja. Tapi ternyata temen-temen cowok saya lagi-lagi belanja jauh lebih heboh, mereka sibuk ngeborong kaos dan tas ransel troley di Giordano. Benar-benar pria-pria sosialita.

Lanjut jalan lagi, kali ini ke Chinatown untuk belanja souvenier. Dari MRT Harbour Front naik ke arah Punggol, turun di MRT Chinatown yang cuma berjarak 2 stasiun. Keluar di EXIT A, dan langsung terlihat deh Chinatown Shopping Street yang famous itu. Kondisi telapak kaki saya saat itu sudah luar biasa sakit, tapi demi temen-temen di tanah air yang minta oleh-oleh akhirnya masih berusanya menyeretkan kaki mengelilingi jalanan Chinatown membeli souvenir lucu-lucu macem gantungan kunci, kaos, magnet kulkas, dll. Dan harga coklat kotak Merlion dsini juga lumayan mahal, menurut saya paling murah masih di Lucky Plaza. Pedagang-pedagang dsini rata-rata pada bisa bahasa Indonesia, Indonesia bukan melayu, plus ada yang pake loe gue dengan logat yang cukup kaku. Haha

Begitu keluar stasiun MRT Chinatown exit A
langsung keliatan deh Chinatown Shopping Street
Hoo iyaa, saya juga menemukan buntelan bergerak di Chinatown, yang ternyata adalah anjing super cute. Pertama liat mereka lagi maen sama majikannya, dan kalimat pertama yang terlontar dari saya adalah "ya ampun, idup!!". Kirain boneka looh. LOL. Dan lucunya lagi mereka ini fotogenic banget, tau mau difoto langsung freeze kasi pose terbaik. Lovely.

Adorable dog, liat tuh mukanya minta di puk-puk.hihi

Karena gagal dapet coklat kotak Merlion, dan sudah kemaleman untuk balik ke Lucky Plaza (udah jam 10 waktu Singapore), akhirnya kita pun milih balik ke Mustafa Center lagi untuk beli coklat kotak. Dari MRT Chinatown naek ke arah Punggol dan turun di MRT Farrer Park. EXIT arah Serangoon Road, biar makin deket ke Mustofa Center. Sebelumnya dinner dulu di AB Mohammad, makan masakan India, dan kali ini sepertinya kita mabok kuah kare. Saya pesan Dosai keju, dengan 3 macem bumbu cocolan, akhirnya gak habis deh gara-gara udah eneg banget. Maafkan saya >_<

Dosai Keju khas India

Selesai makan, langsung ke Mustafa Center untuk beli coklat kotak Merlion, dan kembali ke hostel sambil menyeret kaki ya bener-bener sakit. Tapi puas lah ya sepanjang hari bisa keliling Singapore. Sampai di Hostel, langsung beres-beres dan packing, cos besok paginya kita sudah harus berangkat ke Changi Airport buat balik ke Indonesia.





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...